Rabu, 20 September 2017

Seharian di Semarang, Kemana Aja?


Buat ngobatin rasa sakit hati karena ketinggalan kereta, gue jadi banyakan tidur di kereta. Eh, nggak karena sakit hati juga sih, emang sebenernya suka tidur aja wkwk. Sampai di Stasiun Tawang, Semarang tanggal 23 Juli, jam 03.30. Mampir ke mushola stasiun sambil istirahat :D

Selesai siap-siap, kita cari sarapan. Tau nggak sih kita muter-muter nyari warung, eh ternyata warungnya di luar stasiun sebelah kiri haha. Makan nasi rames plus teh manis anget dengan harga Rp. 12.000,-

Tujuan pertama adalah Umbul Sidomukti! Dari Stasiun Tawang ke Umbul Sidomukti bisa naik BRT Trans Semarang atau bus tapi kita memilih naik BRT. Halte BRT Trans Semarang ada di sebelah kanan setelah keluar dari stasiun. Ongkosnya sama kayak TransJakarta yaitu Rp. 3.500,-. Nunggunya lumayan lama tapi nggak terlalu penuh. Setelah sekitar 45 menit perjalanan, kita turun di Lemah Abang. Dari sini naik angkot warna hijau sampai ke Pasar Jimbaran dengan ongkos Rp. 5.000,-. Untuk bisa sampai ke Umbul Sidomukti kita harus naik ojek karena nggak ada angkot. Dari Pasar Jimbaran sampai Umbul Sidomukti naik ojek Rp. 20.000,-. Di perjalanan tuh rasanya adem banget! Anginnya sepoi-sepoi. Sejuk.


Senin, 07 Agustus 2017

Kereta Menoreh yang Menoreh Luka


Drama Ketinggalan Kereta 6 Menit

Gimana rasanya ketinggalan kereta? Tentu aja sakitnya tak terbantahkan!

Sabtu, 22 Juli lalu gue udah ada schedule *eciyee schedule* buat ngetrip ke Semarang. Bareng siapa? Tentu aja dengan partner in crime aka Mba Winda! Dengan tiket kereta keberangkatan jam 17.00 dari Stasiun Senen.

Awalnya gue berniat pulang kerja langsung ke Senen aja tapi kemudian diingetin sam Mba Winda kalau kita nanti nggak nginep di hotel jadi seenggaknya mandi dulu lha! Oke gue nurut!

Senin, 17 Juli 2017

[Review] Sweet 20 - Film Adaptasi dengan Cita Rasa Lokal


Kapan terakhir nonton film Indonesia? Kapan terakhir ke bioskop?
Entah ngapain aja hidup gue sampe lupa kapan terakhir nonton lho! Tapi yang terakhir review sih film London Love Story . Ahay! Kayaknya ada lagi tapi gue lupa karena emang jarang ke bioskop. Kasian banget ya hidup gue ini? Huhu

Hari Minggu kemaren gue baru aja nonton film Sweet 20. Awalnya nggak niat juga sih, pas kebetulan janjian sama temen terus dia ngajak nonton dan liat jadwalnya, jadi ya udah nonton ini aja deh. Dan setelah nonton, gue sukak!

Sebelumnya sempet baca tweet temen yang bilang beberapa orang ngira kalau Sweet 20 ini film jiplakan Korea *karena emang sinetron Indonesia suka gitu sih #ups* tapi perlu diinget ya, Sweet 20 ini adaptasi resmi dari film Korea yang berjudul Miss Granny. Nggak cuma Indonesia kok, negara lain seperti China, Jepang, Vietnam, Thailand juga punya Miss Granny versi mereka dengan judul yang berbeda.

Source : https://twitter.com/BoxOfficeMovie_
Poster di atas adalah poster Miss Granny beserta adaptasi dari negara lain. Judul filmnya bisa diliat di bawah:
Miss Granny (Korea Selatan)
20 Once Again / Back to 20 (China)
Sing My Life (Jepang)
Sweet 20  (Vietnam)
Suddenly Twenty (Thailand)
Sweet 20 (Indonesia)

Gue sendiri udah nonton versi Korea dan China. Untuk versi lain belum nonton. Dibanding versi Korea, gue malah lebih suka versi China meski jalan ceritanya sama. Iya, karena adaptasi jadi nggak bakal beda jauh dari aslinya. Belum nonton Sweet 20 pun, sebenernya gue udah tau jalan ceritanya bakalan kayak gimana. Dari awal sampe akhir pasti lha udah hafal wkwkwk. Tapi gue juga pengen tau gimana sineas film Indonesia mengeksekusi dan mengemas film ini :D *Eaaaa... Bahasa gue sok iye banget!*

Jadi yukk baca review-nya.... ^^

Kamis, 13 Juli 2017

Bermalam di Bandara Changi, Singapura


Akhir bulan Februari lalu gue berkesempatan jalan-jalan ke Singapura. Apa? Singapura? Iya, benar kok! Kamu nggak salah baca, S-I-N-G-A-P-U-R-A! XD. Heboh banget ya gue? Iya dong! :p
Bisa sampai ke Singapura sebenernya cukup banyak dramanya. Pas diajak Mba Winda jalan, gue nggak banyak mikir langsung bilang hayo aja. Tanpa mikir tanggal segitu bisa izin kerja apa enggak, punya duit enggak atau gimana. Untungnya kali ini dapet tiket 500K PP! 

Dari rencana pergi bertiga, satu teman batal ikut karena sesuatu hal. Sayang banget.
Gue juga sebenernya sempet pengen ngebatalin ikut trip ini karena gue nggak yakin bisa makan bulan depannya wkwk. Satu alasan cemen lainnya, karena gue sempat nggak sengaja nabrak kucing. Ditambah lagi cuaca saat itu lagi kurang bagus. Jadilah galau tak berkesudahan.

Nggak cuma gue, Mba Winda juga sama galaunya. Katanya dia emang punya sindrom tiap mau keluar negeri gitu, berasa pengen ngebatalin aja! Tapi akhirnya kita serahkan semuanya kepada Allah SWT dan berdo'a semoga nggak terjadi apa-apa.