Seharian di Semarang, Kemana Aja?


Buat ngobatin rasa sakit hati karena ketinggalan kereta, gue jadi banyakan tidur di kereta. Eh, nggak karena sakit hati juga sih, emang sebenernya suka tidur aja wkwk. Sampai di Stasiun Tawang, Semarang tanggal 23 Juli, jam 03.30. Mampir ke mushola stasiun sambil istirahat :D

Selesai siap-siap, kita cari sarapan. Tau nggak sih kita muter-muter nyari warung, eh ternyata warungnya di luar stasiun sebelah kiri haha. Makan nasi rames plus teh manis anget dengan harga Rp. 12.000,-

Tujuan pertama adalah Umbul Sidomukti! Dari Stasiun Tawang ke Umbul Sidomukti bisa naik BRT Trans Semarang atau bus tapi kita memilih naik BRT. Halte BRT Trans Semarang ada di sebelah kanan setelah keluar dari stasiun. Ongkosnya sama kayak TransJakarta yaitu Rp. 3.500,-. Nunggunya lumayan lama tapi nggak terlalu penuh. Setelah sekitar 45 menit perjalanan, kita turun di Lemah Abang. Dari sini naik angkot warna hijau sampai ke Pasar Jimbaran dengan ongkos Rp. 5.000,-. Untuk bisa sampai ke Umbul Sidomukti kita harus naik ojek karena nggak ada angkot. Dari Pasar Jimbaran sampai Umbul Sidomukti naik ojek Rp. 20.000,-. Di perjalanan tuh rasanya adem banget! Anginnya sepoi-sepoi. Sejuk.





Tiket masuk tempat wisata Umbul Sidomukti cukup murah, hanya Rp. 13.000,-. Auuuhhh... Untungnya kita dateng pagi jadi kolam renangnya belum rame banget! Dateng ke kolam renang pagi juga sebenernya bukan sekedar pengen tapi karena kita nggak nginep di hotel dan di stasiun juga nggak ada kamar mandi jadi ya sekalian aja mandi hahaha. Airnya adem banget. Pemandangannya juga bagus! Tapi sayang, air buat bilasnya kecil huhu. Oh iya, buat yang mau nitipin tas di loker juga bisa, biaya penitipan Rp. 10.000,- satu loker. Di samping kolam renang juga ada tempat makan dan beli jajan. Suka tempatnya!


Tujuan selanjutnya adalah Pondok Kopi. Masih satu lokasi dengan kolam renang tapi kita harus keluar dulu terus naik ke atas lagi. Sebelum naik ke Pondok Kopo, kita jajan dulu dong! Di luar kolam renang ada berjejeran orang jualan jajanan. Jagung bakar dihargai Rp. 5.000,-

Kalau dari google map, keluar dari kolam renang ke Pondok Kopi jaraknya cuma 3km. Cuma? Iya cuma! kok Karena sebelumnya juga pernah jalan lebih dari itu wkwk. Tapi ternyata jalanan naik turunnya tuh lumayan juga. Mana bawa tas kan jadi berasa banget bawa beban dan capeknya! Hampir aja putus asa karena nggak sampe-sampe. Udah terlanjur setengah jalan, masa mau turun lagi? Turunnya ngegelundung gitu? Huhuhu. Merhatiin mobil yang lewat juga pada penuh semua jadi kalau mau nebeng, pasti bisanya di ban wkwk. Ada juga mobil yang jalannya pelan kirain mau nebengin tapi malah ngasih semangat doang wkwk. Akhirnya nemu tebengan yang sama-sama mau ke Pondok Kopi juga. Mas-masnya baik mau ditebengin hehe. Makasih masnya.... :))



Kita nyobain makanan di Pondok Kopi. Kalau untuk tempat, lumayan buat nongkrong dan kalau malam juga pasti bagus banget penuh dengan lampu. Nyobain roti umbul dan red velvet di sana. Untuk harganya total Rp. 41.000,- dan rasanya biasa aja :D.


Di depan Pondok Kopi ada taman yang bisa buat ngobrol dan tiduran. Sambil nunggu jemputan datang, kita tiduran dulu di sana. Waktu kita kayanya emang banyak dibuang di Umbul Sidomukti ini. Jam 16.00 baru keluar.

Angkringan yang selalu ramai~
Tujuan selanjutnya sebenernya Lawang Sewu tapi perjalanan menuju ke sana agak kacau karena kita turun dari angkot dan BRT bukan pada tempat yang kita inginkan. Udah gitu macet juga bok! Akhirnya kita jalan pemuda dan mampir di angkringan sebrang Paragon! Dengan Rp. 8.500,- kita bisa dapet nasi pindang, sate telor, gorengan dan es good day! Murah banget kan? ^^

Udah sore nih dan kita belum mandi huhu. Kebetulan pas update Instagram ada kakak kelas pas SMK dulu yang sekarang kerja di Semarang. Tempat tinggalnya juga deket sama lokasi gue pas itu. Alhamdulillah, dapet tempat numpang mandi lagi haha.





Kita jadi jalan bertiga dan pas itu seneng sih karena gue paling muda haha. Kita ke Lawang Sewu! Tiket masuk ke Lawang Sewu Rp. 10.000,- / orang. Karena udah malem kali ya jadi orang yang dateng juga nggak terlalu banyak. Agak serem juga kan hihi


Dari Lawang Sewu kita ke Tugu Pemuda. Di sini mah ngeliat pemandangan aja deh ya sambil cerita.



Tujuan terakhir perjalanan kali ini adalah Simpang Lima! Dari Tugu Pemuda kita naik gocar. Sampai Simpang Lima rame banget deh! Kita sempet sewa sepeda juga. Sewa sepeda 30 menit Rp. 30.000,- tapi kita cuma sewa sekali puter Rp. 15.000,- dan ternyata ya pake sepeda kayak gini tuh lumayan susah dan capek juga! Sering oleng jaga keseimbangan biar tetep bisa jalan. Cuma naik sepeda tapi sensasinya luar biasa haha. Padahal kalau liat orang mah kayaknya gampang aja gitu.

Masih ada waktu, kita mampir di emperan dekat Simpang Lima. Kita nyobain sekoteng di sana. Harganya berapa ya waktu itu? Lupa deh, yang bayar Mba Winda soalnya haha. Kita ngobrol sebentar di sana dan buat mengantisipasi, kita jam 23.00 udah cabut ke stasiun padahal kereta berangkat tanggal 24 Juli, jam 2.30. Lagian udah malem juga, kasian Mba Nila kalau nemenin sampe pagi.

Sambil nunggu keberangkatan, tentu saja gue tidur! Wkwk. Maklumin aja ya soalnya besoknya juga kerja!

Sampai di Stasiun Senen hari Senin, 24 Juli, jam 9.30 WIB. Dan berakhirlah perjalanan ke Semarang kali ini! ^^



Komentar

  1. itu... jagung bakar
    minta di_gigit banget ye...

    BalasHapus
  2. Ini kamu ke Semarang berapa hari, Ndang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sehari sih bisa dibilang, Kak. Malem Minggu berangkat ke Semarang terus Minggu malem balik lagi, sampe Jakarta hari Senin.

      Hapus
  3. kalo mau titip barang di stasiun bisa nggak?

    BalasHapus

Posting Komentar