Senin, 07 Agustus 2017

Kereta Menoreh yang Menoreh Luka


Drama Ketinggalan Kereta 6 Menit

Gimana rasanya ketinggalan kereta? Tentu aja sakitnya tak terbantahkan!

Sabtu, 22 Juli lalu gue udah ada schedule *eciyee schedule* buat ngetrip ke Semarang. Bareng siapa? Tentu aja dengan partner in crime aka Mba Winda! Dengan tiket kereta keberangkatan jam 17.00 dari Stasiun Senen.

Awalnya gue berniat pulang kerja langsung ke Senen aja tapi kemudian diingetin sam Mba Winda kalau kita nanti nggak nginep di hotel jadi seenggaknya mandi dulu lha! Oke gue nurut!

Makan, beres-beres beserta tetek bengeknya tenyata butuh waktu 2 jam. Baru berangkat dari Cakung jam 15.00-an. Gue nyantai aja sih waktu itu mikirnya masih lama ini jadi naik angkot aja. Eeee ternyata macet! Sialan kan?! Sampai di Pulogadung jam 15.45. Untungnya angkot nggak nunggu lama terus berangkat. Otak gue yang kurang cerdas ini pun tetep aja nggak kepikiran buat naik ojek online aja. Masih dengan tenangnya naik angkot. Dan ternyata masih macet juga permirsa!

Asli deh otak gue nge-blank kayaknya makanya baru setelah jam 16.40 pesen ojek online. Like seriusly? Kurang aware banget gue ih! Padahal itu baru nyampe daerah Sumur Batu! Yang notabene masih setengah jalan lagi! OMG!

Setelah dapet ojek online, gue minta buru-buru. Itu juga pas mau ketemuannya gue harus lari-lari nyamperin si abangnya pas abangnya bilang ada "di sini", daripada cari-carian kan huhu. Tapi yang namanya jalanan Jakarta emang ya suka rese! Masih macet aja! Yang mana akhirnya gue ketinggalan kereta!

Mba Winda berangkat duluan. Seketika gue lemes. Di jalan bilang ke abang ojeknya, "Udah lha bang, santai aja. Udah ketinggalan juga." Huhuhu

Sampai di depan stasiun liat jam dan ternyata 17.06. Pengen mewek sekenceng-kencengnya huhuhu. Nyesek banget nggak sih? Ketinggalan 6 menit T_T

Karena udah janji bakal jalan bareng, gue pun beli tiket buat keberangkatan selanjutnya. Eh serius deh, sebelum masuk ke counter pembelian tiket tuh lebih dari 15 menit gue bengong! Cengok kayak orang bego saking nyeseknya berasa banget. Ditambah pas tahu harga tiketnya yang sama kayak tiket bolak-balik. Sakit hati iniiiiiiiiiiiiiiii.... T_T

Nama keretanya juga ih ngeselin banget! M-E-N-O-R-E-H. Iya, kamu menoreh luka! 

Gue duduk lagi buat nenangin pikiran. Biar agak ikhlas gitu. Dibawa makan juga ternyata nyeseknya nggak ilang-ilang. Emang ya makan itu obat buat orang laper, bukan buat orang yang lagi sakit hati ketinggalan kereta XD

Etapi pas duduk-duduk juga ketemu ada bapak yang cerita kalau abis keilangan tiket dan uangnya sisa delapan rebu T_T. Kisah bapak ini nggak usah dilanjut lha ya, tapi saat itu gue ngerasa senasib tapi lebih beruntung. Alhamdulillah, meski ketinggalam kereta, masih ada uang buat makan dan beli tiket lagi. Seenggaknya bapak ini memberikan pencerahan biar lebih ikhlas yesss....

Akhirnya pukul 20:30 berangkat dengan kereta Menoreh menuju ke stasiun Tawang. Yuhuuuuuu.... 


Ditunggu cerita selanjutnya, ya! ^^




2 komentar:

  1. Wkwkwkkw ngenes sih tapi aku ketawa bacanya, sayang ceritanya terlalu pendek, kenapa enggak dilanjutin aja ampe semarang gimana. Kalo gini berasa baca status fb :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Segini dibilang baca status FB, daku nggak pernah nulis status sepanjang ini :p

      Hapus