Senin, 06 Juli 2015

Tantangan Pojok WB - Mengetik 10 Jari Buta

Gimana puasanya guys? Lancar atau udah ada yang batal? Gue sih alhamdulillah udah ada yang batal, bhahaha... *Batal kok bangga!*

Bulan Juli ini #PojokWB yang pernah gue kasih surat cinta lagi ngadain challenge nih. Dan gue kebagian challenge nulis tentang science! Pertama gue dapet challenge ini, gue langsung nganga, wkwkwk. Apalah gue ini kalau ngomongin science. Dulu gue itu siswa jurusan Administrasi Perkantoran yang suka bolos ke kantin dan mushola, kalau ngga gitu ya ngobrol sama temen sebangku, lol *Ini kenapa jadi pengakuan dosa gini? hihi*

Tapi yang namanya tantangan emang tujuannya buat nantang diri kita biar bisa keluar dari "zona aman" kan ya? Gue yang biasa nulis ecek-ecek, kebanyakan curhat dan fangirling harus muter otak biar bisa nulis yang seenggaknya ada manfaatnya dikit. Iya dikit. Soalnya kalau banyak juga gue ngga bisa, hihi *kemudian lari ke masjid biar dapet inspirasi*
Eh udah disemangatin sama GD! Yuk ah semangat... *kencengin ikat kepala*
 
Sebenernya gue ngga harus nganga kalau di minta bikin tulisan tentang science, secara setiap hari kita udah ngelakuin kegiatan yang penuh dengan science. Misalnya aja saat gue beli kaset DVD Drama Korea yang mana 1 drama ada 4 disc, 1 disc harganya Rp. 8.000,- dan gue beli 4 drama. Setiap pembelian 10 disc, gue dapet gratisan 2 disc. Lha saat gue mau bayar ke mbaknya, itu gue juga udah pakai ilmu hitung kan? Itu termasuk science juga kan? Iya ngga sih? Eh bener ngga sih? *Iyain aja deh biar cepet!* 
 
Dan science yang mau gue bahas sekarang bukan science yang kayak hasil penelitian anak kuliahan itu. Gue ngga ngerti kalau yang itu mah, hehe. Gue cuma mau nostalgia aja tentang ilmu yang dulu gue dapet dari sekolah jurusan yang gue pilih.

Dulu waktu SMP, gue termasuk siswa yang cukup berprestasi. Meski ngga bisa jadi juara satu paralel satu sekolah tapi gue cukup seneng bisa jadi peringkat 1 di kelas. Entah itu keberuntungan atau apa, lulus SMP gue bisa masuk di SMK N 1 Slawi yang KATANYA cuma orang-orang tertentu yang bisa masuk.

Ternyata gue ngga sebaik waktu SMP. Gue sama sekali ngga pernah dapet peringkat di SMK. Malahan gue sering dateng telat dan di suruh nyapu halaman sekolah, suka ngobrol sama temen sebangku, kadang juga bolos waktu jam pelajaran dan gue sering ngga ngerjain tugas alias nyontek. LOL. Kenapa bisa kayak gitu? Hm.. Mungkin karena gue lagi masa puber?! hahaha *alibi*

Tapi dari kenakalan gue itu, ada satu pelajaran yang selalu bikin gue antusias. Gue ngga pernah bolos, bahkan gue ngarep bisa duduk di depan. Tapi sayang, khusus pelajaran ini duduknya harus sesuai absen. Pfff

Pelajaran apa kira-kira yang bikin gue terpikat? #halah. Pelajaran itu adalah salah satu mata pelajaran Jurusan Administrasi Perkantoran, mengetik!

Di pelajaran mengetik, kita diajari cara mengetik cepat dengan 10 jari buta! Buta yang dimaksudkan di sini adalah kita ngga perlu liat keyboard saat mengetik. Biarkan jari-jari kita yang menari indah dan kita cukup konsentrasi untuk menghasilkan tulisan. Untuk para blogger, mengetik 10 jari buta pasti penting banget ya! Hayooo.. Ada yang bisa ngetik pakai 10 jari buta? Coba acungkan jarinya.. :))

Hayuklah langsung aja kita liat caranya..
http://webberbagi.blogspot.com/
http://webberbagi.blogspot.com/
Waktu itu, gue diajarin ngetiknya pake mesin ketik manual bukan komputer jadi pas pelajaran tuh rame banget. Cetok, Cetok, Cetok. Gue dan temen-temen juga kadang buat mainan jadi suaranya makin kenceng, hihi

Saat awal kelas 1, guru yang ngajar mengetik itu Dra Siti Ningsih. Bu Ningsih mendikte huruf perhuruf dan pandangan kita harus ke depan, ngga boleh liat keyboard. Awal pembelajaran, tentu aja diajarinnya dasar perhuruf. Gue harus ngorek-ngorek ingetan 9 tahun yang lalu nih buat nulis ini, wkwkwk. Dan ini ingetan yang masih ada di otak gue.. *Tolong bagi temen sekelas gue yang baca ini, koreksi kalau ada salah* *Semacam minta bantuan*

Pelajaran pertama di keyboard tengah..
jjjjjjjjj  fffffff  jfjfjfjf  hhhhhh ggggg  jfhgjfhg  kkkkkkk  dddddd  kdkdkdkd  jfhgkdjfhgkd  llllllll sssssssss lslslsls  fjhgkdlsjfhgkdls  ;;;;;;;  aaaaaaaaa ;a;a;a;a jfhgkdls;ajfhgkdls;a  asdfghjkl;asdfghjkl;
Selain huruf di atas, Bu Ningsih juga mulai menyisipkan "spasi" di tiap diktenya.

Kemudian keyboard atas...
uuuuuuu  tttttttt  utututut  juftjuft  yyyyyyy  rrrrrrrr  yryryry  utyrutyr jufthygrjufthygr iiiiiiii  eeeee  ieieieie  kidekide  ooooo  wwwww  owowowowo loswlosw   pqpqpqpq  ;paq;paq
Karena bagian tengah di anggap udah bisa, jadi saat belajar keyboard bagian atas itu di gabung dengan bagian tengah. Dari sini, Bu Ningsih mulai mengajarkan kami mengetik sebuah kata yang ada di keyboard tengah dan atas. Misal : aku, galau, jadi, tidur, aja, dll. *bukan curhat*

Selanjutnya keyboard bawah..
nnnnnnnnn  bbbbbbbb  nbnbnbn  jnfbjnfb  mmmmm  vvvvvvv   mvmvmv jnfbhmgvjnfbhmgv  ,,,,,,,,,,,   cccccccccc  ,c,c,c,c,c  k,dck,dc  .........  xxxxxxx  .x.x.x.x  l.sxl.sxl.sx  ////////  zzzzzzzzz  /z/z/z  ;/az;/az;/  ;/az
Bu Ningsih kemudian mendikte kata-kata sesuai keinginan hati beliau, hihi. Mulai diajarin nulis pakai huruf kapital juga. Setelah belajar semua huruf, tentu aja jari kita udah mulai lemas dan bisa melihat tugasnya masing-masing.

Btw, kalau udah selesai belajar semua huruf, udah bisa nulis "Aku sayang kamu" atau "Kamu mau jadi pacar aku?" lho! bhahaha

Selanjutnya Bu Ningsih ngajarin untuk mengetik angka, mengetik sebuah kalimat yang di dikte dan mengetik tulisan yang ada di buku.

Luar biasa banget deh pokoknya saat itu. Saat belajar mengetik ini, jari yang paling menderita adalah jari kelingking kiri karena huruf "a" banyak di pakai. Apalagi ini pakai mesin ketik manual jadi harus kenceng pas ngetiknya, hihi.

Semester berikutnya, bukan lagi Bu Ningsih yang mengajar tapi Dra RA Siti Maryam Valentina atau yang lebih akrab di panggi Bu Maryam. Tugas Bu Maryam adalah mengajarkan kami tentang mengetik surat. Baik surat berbahasa Indonesia atau berbahasa Inggris. Tapi seinget gue sih dulu seringnya ngetik surat berbahasa Inggris. Dan ngetik surat berbahasa Inggris itu lebih membantu kecepatan mengetik kita. Setelah lancar mengetik di mesin ketik manual, kita selanjutnya mengetik di komputer.

Gimana? Gampang kan? Pesen gue buat kalian yang mau belajar ngetik 10 jari, jangan patah semangat! Kita cuma butuh keinginan untuk belajar, serius, tekun dan jangan cepet putus aja. Kalau kalian rajin belajarnya pasti cepet deh bisanya! Selamat mencoba...


Oiya... Setiap selesai kelas, hasil ketikan dikumpulin buat mengetahui kecepatan kita berapa. Awal belajar ngetik, gue yang biasa pake cara paling populer yaitu 11 jari, tentu aja dapet nilai di belakang. Tapi seiring berjalannya waktu, gue semakin lancar dan cepet ngetiknya. Bahkan gue jadi yang paling cepet ngetiknya lho! *di kelas gue doang tapinya, haha* *gagal pamer*

Gue sempet jualan kertas HVS sama temen sekelas juga, hehe. Temen-temen tuh kebanyakan pada lupa nyiapin HVS, jadi gue biasanya beli kertas HVS di tukang fotocopy 1 rim. Waktu itu harganya sekitar Rp. 26.000,- deh, gue lupa sih pastinya berapa tapi gue jual ke temen gue selembar Rp. 100,-. Biasanya hasil jualan HVS gue pake buat beli majalah Korea atau mie ayam di depan sekolah, hahaha

Banyak pelajaran yang bikin kangen sekolah. Meski gue sekarang udah lupa sama steno, kecepatan mengetik gue yang sekarang juga mungkin ngga secepat waktu sekolah tapi gue tetep bersyukur pernah belajar sebagai siswi SMK N 1 Slawi jurusan Administrasi Perkantoran. TERIMAKASIH IBU DAN BAPAK GURU!
http://smkn1slawi.sch.id/

SMK N 1 Slawi juga semakin maju. Waktu gue sekolah tahun 2006-2009 cuma ada 4 jurusan yaitu Akuntansi, Administrasi Perkantoran, Pemasaran dan Teknik Komputer dan Jaringan tapi sekarang udah ada 6 jurusan! Jumlah kelas perjurusan juga di tambah. Luar biasa sekali.. Semoga SMK N 1 Slawi makin sukses dan menghasilkan murid-murid berprestasi! Aamiin..
 
"Tulisan ini dibuat dalam rangka tantangan Pojok WB. Dapet challenge dari Miftah dan nantang Yosfiqar Iqbal"

26 komentar:

  1. Sepertinya aku sampai sekarang pun ngetik nya masih 11 jari lhoooo...bhuahaha...
    Payah banget lah ituuu..

    Sekarang masih jualan HVS kah?
    Beliiiii! Hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak juga sih yg 11 jari tapi cepet, hehe
      Ntar aku beli ke tukang fotocopy dulu teh HVSnya, harga jadi 2kali lipat ya? haha

      Hapus
  2. Aishhh akubelum bisa ketik sepuluh jari nih.. delapan aja karena kelingking nggak berfungsi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga klo ngetik angka masih sering liat sih, jadi ya ngga bener2 10 jari buta, :))

      Hapus
  3. Nguehehe aku pernah belajar pake mesin tik emang agak susah sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. susah dan capek karena harus kenceng mencetnya, bhahaha

      Hapus
  4. Aku ngetik berapa jari doang yaa, ada yg nggak berfungsi soalnya. Hahaha. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok samaan kayak Kak Ajen? Jangan2 jarinya janjian, hehe

      Hapus
  5. Ngetik udah bisa sebelas jari, tp msh sedikit2 liat keyboard, dan yg paling ribet kalo ada salah terus menggapai tombol *Backspace nya harus manjangin kelingking

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah bisa sebelas jari? sepuluh jari kali, ka, hihi. backsparenya suruh deketan, haha

      Hapus
  6. aku dulu pas masuk SMP juga disuruh ngetik pake sepuluh jari tapi nggak bisa-bisa. sampe sekarang cuma ngetik pake beberapa jari aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu SMK diliatin mulu sama Bu Guru jadi klo ngga sepuluh jari di pelotoin terus dikurangi nilainya jadi mau ngga mau harus sepuluh jari..

      Hapus
  7. Aku kali ngetik biasanya sambil melamun di depan monitor wkwkwkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terus langsung dapet inspirasi gitu ya? hahaha

      Hapus
  8. ku bisanya ngetik sebelas jari teruusss,

    mbak ijin postingnya tak save yooo, buat belajar, cz kalo liat dari hp gambar2nya ra ketok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Moga cepet bisa ya ngetik 10 jari ya.. :))

      Hapus
  9. Ak lebih ke 6 jari sih mbak. Entahlah ini jempol dan kelingking kok maunya ngambang di udara mulu. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jempol kan cuma spasi aja, kak.. Kelingking jangkauannya kurang jauh ya, hehehe

      Hapus
  10. Gue situasional. Kalo di PC bisa pakai 10 jari. Tapi entah kenapa kalo di laptop cuman bisa pakai 11 jari. Kenapa ya? -_-a

    BalasHapus
  11. pengen bisa ngetik 10 jari

    BalasHapus
  12. Aku udah bisa 10 jari, tapi pelan-pelan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeeeyyy... Ntar lama2 juga bisa cepet! :))

      Hapus
  13. Dulu, aku nggak bisa ngetik 10 jari. Tapi sekarang udah sedikit-sedikit bisa meski nggak pure 10 jari hehehehe

    Dulu, tiap ngetik pun aku mesti nyontek keyboard. Sekarang pelan-pelan udah mulai bisa ngetik tanpa liat keyboard. XD

    Bisa karena terbiasa mungkin ya ehehehe.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, semuanya itu bisa karena terbiasa..

      Hapus