Senin, 17 Juli 2017

[Review] Sweet 20 - Film Adaptasi dengan Cita Rasa Lokal


Kapan terakhir nonton film Indonesia? Kapan terakhir ke bioskop?
Entah ngapain aja hidup gue sampe lupa kapan terakhir nonton lho! Tapi yang terakhir review sih film London Love Story . Ahay! Kayaknya ada lagi tapi gue lupa karena emang jarang ke bioskop. Kasian banget ya hidup gue ini? Huhu

Hari Minggu kemaren gue baru aja nonton film Sweet 20. Awalnya nggak niat juga sih, pas kebetulan janjian sama temen terus dia ngajak nonton dan liat jadwalnya, jadi ya udah nonton ini aja deh. Dan setelah nonton, gue sukak!

Sebelumnya sempet baca tweet temen yang bilang beberapa orang ngira kalau Sweet 20 ini film jiplakan Korea *karena emang sinetron Indonesia suka gitu sih #ups* tapi perlu diinget ya, Sweet 20 ini adaptasi resmi dari film Korea yang berjudul Miss Granny. Nggak cuma Indonesia kok, negara lain seperti China, Jepang, Vietnam, Thailand juga punya Miss Granny versi mereka dengan judul yang berbeda.

Source : https://twitter.com/BoxOfficeMovie_
Poster di atas adalah poster Miss Granny beserta adaptasi dari negara lain. Judul filmnya bisa diliat di bawah:
Miss Granny (Korea Selatan)
20 Once Again / Back to 20 (China)
Sing My Life (Jepang)
Sweet 20  (Vietnam)
Suddenly Twenty (Thailand)
Sweet 20 (Indonesia)

Gue sendiri udah nonton versi Korea dan China. Untuk versi lain belum nonton. Dibanding versi Korea, gue malah lebih suka versi China meski jalan ceritanya sama. Iya, karena adaptasi jadi nggak bakal beda jauh dari aslinya. Belum nonton Sweet 20 pun, sebenernya gue udah tau jalan ceritanya bakalan kayak gimana. Dari awal sampe akhir pasti lha udah hafal wkwkwk. Tapi gue juga pengen tau gimana sineas film Indonesia mengeksekusi dan mengemas film ini :D *Eaaaa... Bahasa gue sok iye banget!*

Jadi yukk baca review-nya.... ^^

SWEET 20



PLOT

Nenek Fatmawati (diperankan oleh Niniek L. Karim) berusia 70 tahun, tinggal dengan putra tunggalnya yang seorang dosen, Aditya (diperankan oleh Lukman Sardi) beserta menantu Salma (diperankan oleh Cut Mini), dan dua cucunya Juna (diperankan oleh Kevin Julio) dan Luna (diperankan oleh Alexa Key). Nenek Fatma juga deket sama teman sebayanya, kakek Hamzah (diperankan oleh Slamet Rahardjo) dan nenek Rahayu (diperankan oleh Widyawati Shopiaan).

Seperti nenek-nenek pada umumnya, nenek Fatma itu bawel, banyak komentar dan kadang ngeselin. Omongannya emang kadang bikin sakit hati tapi sebenernya omongannya ada benernya. Iya kan? Iya dong pastinya!

Karena suatu masalah, keluarga Aditya berencana mengirim nenek ke panti jompo dan nenek Fatma denger! Duh bayangin dong perasaan nenek gimana? Nyesss banget deh asli sama adegan ini, gue jadi pengen peluk Kevin Julio! #eh

Pas lagi jalan, nenek liat ada studio foto jadul bergaya fintage dan berniat foto buat persiapan nanti beliau meninggal *di sini juga nyesss banget hati gue*. Setelah keluar dari studio foto kemudian BOOM! Nenek Fatma kembali muda lagi! Sungguh emejing!

Sempat kaget dan nggak percaya dengan apa yang terjadi, akhirnya nenek Fatma menjalani hidup baru dengan tubuh gadis berusia 20 tahun dan berganti nama jadi Mieke. Mieke bertemu dengan produser musik bernama Alan (diperankan oleh Morgan Oey) dan bisa meraih mimpinya yang dulu tak pernah terwujud.

Kelanjutannya seperti apa? Silakan tonton di bioskop, ya!

REVIEW

Mari kita omongin jalan ceritanya dulu. Dibumbui dengan tradisi Indonesia, Sweet 20 jadi adaptasi yang punya cita rasa Indonesia tapi tetap di jalan yang benar alias nggak meleset dari jalan cerita aslinya. Ini gue suka banget sih! Karena kalau udah suka aslinya tapi adaptasinya nggak bener, pasti cuma bisa bikin kecewa. Adegan khas Indonesia dapet banget pas adegan nonton sinetron. Asli. Itu ngena banget! Ngena! wkwkwk. Daur ulang lagu lawasnya juga ajib banget. Suka deh pasti!

Para pemain di Sweet 20 merupakan aktor dan aktris yang cukup dikenal banyak penikmat film Indonesia. Meski gue bilang jarang nonton film di bioskop tapi untuk pemeran utamanya pasti udah kenal. Para pemainnya bisa meranin perannya dengan baik. Akting mereka aman.

Syantik! <3 td="">
Tepuk tangan dong buat Tatjana Saphira yang bisa meranin Mieke Wijaya (Nenek Fatmawati versi muda) dengan sangat baik! Asli lho, Tatjana bisa bertingkah gimana seorang nenek dengan tubuh 20 tahun. Poin plusnya adalah Tatjana cantiknya poll! Dengan dandanan dan baju vintage, aura cantik Tatjana Shapira itu kok ya nggak luntur! Tiap muka dia di-close up, gue bilang, “Duh cantik banget sih!”,  “Mau diapain juga tetep cantik ya,” dll.

Kalau Morgan, menurut gue sebenernya kemudaan buat peran produser musik. Tapi seperti yang kita tau, Morgan ini bisa dibilang "maskot" kalau ada film Indonesia yang berbau-bau Korea. Bener apa betul? Pasti pada setuju. Ngaku aja.

Kalau pemeran Juna versi Korea dan China, mereka emang asli penyanyi sedangkan di Sweet 20 bukan. Eh, Kevin Julio bukan penyayikan ya? hehe. Nggak jadi masalah sih karena toh Kevin Julio nailed it!

Oh iya, aku juga suka akting Tika Panggabean sebagai Bunga di sini. Dia cocok banget sama perannya!

Starvision Plus bisa mengolah, mengemas dan menyajikan Sweet 20 dengan baik oleh! *berasa makanan aja*. Sweet 20 bisa bikin terharu, bikin mewek, bikin ketawa dan dapet pembelajaran baru tentang kehidupan juga. Overall, Sweet 20 layak ditonton! Makanya yang belum nonton, silakan nonton di bioskop kesayangannya, ya! 

Cameo di Sweet 20 juga bagus-bagus lho tp gue kasih tau rahasia ya. Ini penting banget! Gue rasa ini klimaksnya deh karena satu studio tuh kompakan teriak (abis itu ketawa) paling kenceng pas ending. Gue sampe lama banget nungguin credit saking ketawanya nggak berhenti-henti wkwkwk. Kemunculan doi sungguh luar biasa.  Coba nonton deh biar tau siapa cameo tercetar di Sweet 20! ^^

Bonus:

4 komentar:

  1. Tatjana kecantikannya sungguh tak terbantahkan yaa :D
    Aku belum nonton film adaptasinya nih. Penasaran jadinya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huum.. Cantiknya itu bikin yang cewek aja jatuh cinta kkkkk
      Ayo nonton, mumpung masih tayang di bioskop ^^

      Hapus
  2. belum nonton spt hrs nih, makasih reviewnya

    BalasHapus