Kamis, 13 Juli 2017

Bermalam di Bandara Changi, Singapura


Akhir bulan Februari lalu gue berkesempatan jalan-jalan ke Singapura. Apa? Singapura? Iya, benar kok! Kamu nggak salah baca, S-I-N-G-A-P-U-R-A! XD. Heboh banget ya gue? Iya dong! :p
Bisa sampai ke Singapura sebenernya cukup banyak dramanya. Pas diajak Mba Winda jalan, gue nggak banyak mikir langsung bilang hayo aja. Tanpa mikir tanggal segitu bisa izin kerja apa enggak, punya duit enggak atau gimana. Untungnya kali ini dapet tiket 500K PP! 

Dari rencana pergi bertiga, satu teman batal ikut karena sesuatu hal. Sayang banget.
Gue juga sebenernya sempet pengen ngebatalin ikut trip ini karena gue nggak yakin bisa makan bulan depannya wkwk. Satu alasan cemen lainnya, karena gue sempat nggak sengaja nabrak kucing. Ditambah lagi cuaca saat itu lagi kurang bagus. Jadilah galau tak berkesudahan.

Nggak cuma gue, Mba Winda juga sama galaunya. Katanya dia emang punya sindrom tiap mau keluar negeri gitu, berasa pengen ngebatalin aja! Tapi akhirnya kita serahkan semuanya kepada Allah SWT dan berdo'a semoga nggak terjadi apa-apa.

KEBERANGKATAN

25 Februari 2017, pulang kerja gue langsung pergi ke bandara. Eh, tapi nungguin uber dulu ding lumayan lama dan di jalan juga sempet muter-muter nggak jelas karena supirnya anak kuliahan dan nggak tau jalan padahal udah ada GPS tp tetep aja nyasar pfff. Cuaca saat itu panas dan gue ngarep jangan hujan tapi mungkin Kim Shin lagi sedih jadi pas mau masuk pesawat malah hujan. #TelatTerGoblin *padahal nontonnya nggak sampe tamat*.

DI PESAWAT

Yang beda dari perjalanan kali ini adalah gue udah nggak bingung lagi masang seat belt. Waktu pertama kali naik pesawat, butuh waktu beberapa menit buat bisa masang seat belt hahaha *Iya, gue norak!*

Keberangkan sempat ditunda yang harusnya jam 17.55 jadi jam 18.29 WIB.

Kekhawatiran akan cuaca buruk itu belum selesai guys karena hujannya makin gede. Yang gue dan Mba Winda lakukan di pesawat adalah berdo'a. Semoga kita selamat sampai tujuan dan pulang dengan selamat pula.

Nggak cuma berdo'a tapi wefie juga XD

SAMPAI DI BANDARA CHANGI


Sampai di Terminal 1 Changi sekitar jam 22.00 waktu Singapura. Senengnya punya travel mate yang udah pernah ke sini jadi gue berasa punya tour guide :p. Eh, Mba Winda juga yang bikin itinerary lho! Gue diajak muter Terminal 1, 2, dan 3 naik skytrain. Dengan tas yang nemplok di punggung dan di depan, gue emang agak rempong. Capek? Jangan ditanya! Apalagi di tas juga ada air 1lt hahaha

Karena ini pertama kalinya gue menginjakkan kaki di Changi, capek nggak menghalangi gue buat narsis. Tiap nemu spot yang bagus tentu aja nggak ketinggalan buat mengabadikan momen. Jadi mohon dimaafkan kalau noraknya nggak ketulungan.


Bandara Changi ini bagus banget! Betah kali ya kalau seharian muter-muter doang juga wkwk. Kalau kita butuh koneksi internet dan pengen dapet password wifi, kita cukup minta dan nunjukkin paspor kita ke petugas bandara. Password bisa digunakan untuk 5 jam saja dan kalau sudah habis waktunya bisa juga dengan cara memasukkan no HP.

Kita kelaperan! Mampir ke lantai 3 (lupa terminal berapa) dan di sana ada food court 24 jam. Pilihan kita adalah nasi lemak dengan harga 6,5 SGD. Harganya nggak murah tapi ini paling bersahabat sama kantong.

Setelah itu kita nyari spot strategis buat tidur. Dapetnya di Terminal 1, depan terminal skytrain. Pasti pada nanya kenapa tidur di bandara? Iya kan? Tentu aja buat menghemat :p. Sempat ketar-ketir juga sih karena sebelumnya mba Winda pernah diusir sama petugas bandara pas dulu tidur di bandara tapi untungnya kali ini enggak :))

Mba Winda tidur di kursi, sedangkan gue di bawah biar bisa rebahan. Abisan kalau pegel terus harus tidur di kursi juga kayaknya besoknya nggak bakal bisa jalan. Itu aja udah pake koyo berapa lembar biar pegelnya ilang XD

Kesan tidur di bandara Changi adalah dingin! Wkwk. Asli deh padahal udah pake kaos kaki tapi tetep aja pengen selimutan :(

Ada kejadian yang bikin gue ngomong, "KOK BISA SIH? :("
Jadi ceritanya pas gue tidur, denger ada rame-rame segerombolan dateng ke terminal skytrain dan orang ngobrol. Cuma melek bentar sih buat ngecek terus tidur lagi. Setelah bangun, Mba Winda cerita katanya yang tadi malem ngobrol sama dia itu TKW Indonesia yang mau dipekerjakan tapi pas ditanya, si mba nya sama sekali nggak tau sebenernya mau kerja di mana. Mba dan beberapa temannya berangkat dari Indonesia tanpa kejelasan T_T
Kita jadi ngobrolin lama tentang si mba itu.

Paginya kita ke imigrasi dan perjalanan selama di Singapura akan segera dimulai!

Tunggu di postingan berikutnya, ya!



2 komentar:

  1. Seru ya bisa tidur di Bandara gitu. banyak pengalaman, banyak hal yang tersimpan di kamera dan memory. ditunggu posting selanjutnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih buat pengalaman hehe
      Siap! Masih di draft nih hehe

      Hapus