Kamis, 28 Juli 2016

Membuat Paspor Online

Udah niat dari lama pengen bikin paspor tapi belum juga kesampaian. Sampai akhirnya ada giveaway yang hadiahnya tiket nonton konser iKON di Malaysia, Bangkok & Singapura dan tiket pulang pergi. Wow banget! Menggiurkan sekaleee!! Of course, pihak yang bikin giveaway yaitu Ko Felix memberi syarat harus punya paspor. Udah rempong persiapan buat ikutan giveawaynya, gue malah nggak inget belum bikin paspor, wkwkwk. Akhirnya 26 Juni barulah gue daftar pembuatan paspor online. Caranya gimana? Gampang banget!
  1. Kunjungi www.imigrasi.go.id kemudian cari Layanan Publik > Layanan Paspor Online. Atau bisa juga langsung ke Layanan Paspor Online dan akan muncul tampilan kayak gini,


  2.  Klik Pra Permohonan Personal dan isi data yang diminta,


    Isinya hati-hati ya.. Cek lagi siapa tau ada yang salah ketik. Nanti kalau ada salah bakalan ribet. Pilih kantor imigrasi terdekat.
  3. Nanti kita akan dikirimi email total biaya yang harus dibayar dan tanggal datang ke Kanim. Biaya pembuatan paspor umum 48H itu Rp. 355.000,- dan pembayaran di bank BNI.

Gue bayar ke BNI tanggal 27 Juni. Yaelah saking itu bulan puasa dan kerjaan lagi sibuk-sibuknya, gue malah nggak inget buat konfirmasi pembayaran. Baru tanggal 29 Juni malem konfirmasi! Gue ngarepnya tanggal 30 Juni pas gue terakhir kerja buat libur lebaran udah bisa dateng ke Kanim dan wawancara, wkwkwk. Tentunya harapan itu cuma harapan semu. Pilihannya ada tanggal 11 - 22 Juli (Selama hari kerja). Gue milih 11 Juli 2016 di Kantor Imigrasi Kelas 1 Jakarta Timur. Gue salah milih sih, ingetnya gue tinggal di Jakarta Timur padahal lebih deket yang di Kelapa Gading, wkwk. Setelah konfirmasi, nanti kita dapat email lagi buat di-print dan dibawa pas wawancara.

Yang bikin deg-degan tuh, giveaway yang gue ikutin pengumuman tanggal 10 Juli dan kalau gue menang, konser Bangkok itu tanggal 16 Juli 2016. Nah lho! Gue streessss... Gimana kalau gue menang dan paspor gue belum jadi? Gimana ini? Gimana? *Kemudian senderan di bahu Hanbin*

Selama libur lebaran gue tetep was-was nunggu pengumuman dan bam! Tanggal 10 Juli gue udah sampai Jakarta lagi yang artinya udah dapet sinyal bagus. Gue cek TL Ko Felix dan ternyata gue nggak menang! wkwkwk. Ternyata kegelisahan gue sia-sia, lol. Tapi seenggaknya gue udah berusaha buat ikutan giveawaynya. Semoga lain kali bisa beruntung ketemu para dedek kesayangan di negeri tetangga. Aamiin.

Terus gue nggak jadi bikin paspor? Oh tentu jadi dong! Kan gue udah bayar! Sayang banget kalau diikhlasin, hehe. Senin, 11 Juli hari pertama gue kerja yang artinya gue nggak boleh bolos dan gue baru dapet ijin jam 8.30. Setelah gue sampai malah pengambilan antrian udah tutup, T_T
Salah gue juga sih, kan yang lainnya udah pada datang dari pagi buat antri tapi gue baru nyampe jam 10.05. Gue pun harus ikhlas balik lagi ke tempat kerja tanpa dapet hasil apa-apa... *Nangis*

Gue nggak bisa dong ya ijin terus tiap hari, temen kerja juga yang satu belum masuk karena abis operasi. Duh dilema banget deh pas itu! Takut duit yang udah dibayarin ilang, T_T. Gue baru dateng lagi ke Kanim pas hari Kamis, 14 Juli 2016. Kedua kalinya dateng dan gue berangkat lebih cepet. Alhamdullillah, buat yang udah daftar online antriannya ngga terlalu panjang, nggak kayak yang walk in.

Jangan lupa siapin persyaratan-persyaratannya. Bawa fotokopi dan aslinya juga. Yang harus dibawa adalah:
  • Kartu tanda penduduk yang masih berlaku atau surat keterangan pindah keluar negeri
  • Kartu keluarga
  • Akta kelahiran, akta perkawinan atau buku nikah, ijazaah, atau surat baptis
  • Surat pewarganegaraan Indonesia bagi Orang asing yang memperoleh kewarganegaraan Indonesia melalu pewarganegaraan dan penyampaian pernyataan untuk memilih kewarganegaraan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
  • Surat penetapan ganti nama dari pejabat yang berwenang bagi yang telah mengganti nama, dan
  • Paspor biasa lama bagi yang telah memiliki pasport biasa

Selain persyaratan yang tertera di website imigrasi ini, ada hal lain yang harus dibawa yaitu materai. Nanti di Kanim ngisi data lagi dan harus tanda tangan di atas materai. Nggak cuma materai, buat yang ber-KTP daerah kayak gue juga harus bawa surat rekomendasi dari tempat kerja atau surat domisili. Gue dateng nggak bawa surat rekomendasi dan akhirnya gue harus balik lagi besoknya. Jadi ribet kan? Yang niatnya bikin online biar nggak bolak-balik malah sama aja. Pfff...

15 Juli 2016, gue dateng lagi. Bisa wawancara dan foto! Yay! Setelah dibanjiri dengan pertanyaan-pertanyaan akhirnnya gue bisa ambil paspor 21 Juli 2016, tapi gue nggak langsung ambil pas tanggal itu karena ya gue masih masuk pagi! Banyak alesan emang gue mah, haha. Senin, 25 Juli 2016 baru deh gue ngambil paspornya dan taraaaaaaaaaa....

Udah siap diajak bulan madu jalan-jalan, ^^



20 komentar:

  1. Wah, gak papa lah belum menang giveaway juga, yang penting punya paspor dulu, biar bisa jadi pemancing hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Teh.. Sempet sedih nggak menang tapi semoga di giveaway selanjutnya bisa menang, hehe..

      Hapus
  2. Bener deh mirip Luna Maya, Nok ^^
    Iya bener kata Teteh, yang penting punya dulu. Nanti jalannya terbuka sendiri kok, insya Allah.
    Fighting Nok, cari GA lain! \(^O^)/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mba Della, bentar ya mau ketawa dulu, wkwkwk. Luna Maya dari mananya coba? haha
      Aamiin mba Della, makasih doanya.. Teh Erry jg makasih do'anya. Semoga ya di lain kesempatan bisa dapetin GA yang dipenginin, ^^

      Hapus
  3. Bisa nggak sih ngurus paspor di kota yang nggak sesuai KTP?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa, Kak. Itu udah ditulis di atas kok, hehe. Asal ada surat rekomendasi kerja atau surat domisili..

      Hapus
  4. Asik.. Tar klo aku mau bikin paspor tinggal nanya2 ke mbak nok yah biar simple 😁

    BalasHapus
  5. share dong wawancaranya apa ajaaa aku penasaran sama sesi wawancaranya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ditanyain mau pergi kemana? Buat paspor untuk apa? Karena aku kerja jadi ditanyain kerja dimana? Dibidang apa? Udah berapa lama? gitu aja sih.. Nggak nanyain skripsi udah kelar belum kok! wkwkwk

      Hapus
  6. udah punya paspor tapi dulu bikinnya rombongan jadi gak tau apa2..hehe
    aniwei infonya bermanfaat...
    ijin meninggalkan jejak ya http://pemudamars.blogspot.com/

    BalasHapus
  7. Kaya buku nikah ya ndang. Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya emang, Uda, haha. Temen yang aku pamerin juga bilang gitu...

      Hapus
  8. Berawal dari paspor dan berakhir di pelukan nam Joo, gud luck nokkkkk....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum sampai ke pelukan sih mba, baru pegangan tangan aja. Kyaaaaaa

      Makasih buat supportnya mba ^^

      Hapus
  9. akhirnya berguna juga tuh password udah gitu diajak bulan madu lagi ama brondong .... uhhhhh enaknyaaa yang bulan madu di bangkok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan password tapi paspor. Iya bulan madu ketemu selama 2 jam aja hahaha

      Hapus
  10. noted. pingin bikin paspor maju-mundur 'cantik' terus..duuh interviewnya gmn yaa? ko ngebayanginnya udah deg-deg an

    BalasHapus