Sabtu, 23 Mei 2015

Calo Pulogadung

Sabtu kali ini gue berangkat kuliah naek angkot. Ceritanya abis sakit jadi masih manja gitu ga mau naek motor dulu, takutnya ngedrop lagi. Klo dari tempat gawe ke kampus, gue harus naek 2 kali yaitu pertama ke Pulogadung naek metromini 41 dan dari Pulogadung naek metromini 45.

Ga ada yang menarik di perjalanan arah Pulogadung. Sampe di Pulogadung, gue nyari Metromini 45. Setelah ketemu ternyata penumpangnya masih dikit, alhasil ngetem nunggu penumpang dulu. Waktu itu sekitar jam 13.30, HP lowbat jadi gue ga tau jam pastinya, gue duduk di kursi no dua di samping supir. Siang itu cuaca cerah banget, saking cerahnya bikin gue gerah bikin maen. Sesekali gue ngelap keringet pake tangan, padahal ada tisu di tas. Konyol emang.

Saat mata gue lagi berkeliaran, gue tiba-tiba ngeliat pemandangan yang kurang enak. Seorang laki-laki berpeci yang ngegendong tas rangsel dan njinjing kardus lagi ngobrol sama orang yang tubuhnya gembul, rambut keriting. Dengan barang bawaan yang cukup banyak, kemungkinan laki-laki berpeci mau pulang kampung. Sekilas ga ada yang aneh tapi setelah gue perhatiin, laki-laki gembul berkaos merah itu seakan menarik tangan laki-laki berpeci. Gue bisa pastiin laki-laki gembul itu CALO! Iya CALO!

Dari penglihatan gue, laki-laki berpeci itu ga mau ikut sama calo tapi sang calo tetep aja maksa sambil narik tangannya. Laki-laki berpeci udah nolak tapi sang calo tetep aja ngikutin bahkan ngerebut kardus yang di jinjingnya.

Sampe akhirnya laki-laki berpeci itu kewalahan dan memilih buat naek KWK biar dia agak aman. Bukan maen sang calo ini, bukannya pergi malah ikutan naek di KWK.

Gue pengen nonton kelanjutan cerita mereka tapi KWK yang ditumpangi mereka udah jalan dan gue ga berniat buat ngejar. Cerita tentang laki-laki berpeci dan calo gembul berkaos merah berakhir di sini.

Kejadian ini tiba-tiba bikin gue inget pada kejadian dua tahun lalu. Gue juga sempet ngalamin kejadian kayak laki-laki berpeci. Dengan setting tempat yang sama, terminal Pulogadung.

Waktu itu gue mau pulang kampung sendirian, sekitar jam setengah tujuh malem. Gue lagi nyari bus Sinar Jaya, turun dari angkot gue udah diikuti sama laki-laki yang gue sebut calo. Karena gue ngrasa ga butuh calo buat nyariin bus, gue nolak tapi sang calo tetep aja ngikutin gue. Gue jalan setengah lari tapi calo tetep ngikutin gue. Gue tetep nolak tapi dia sempet narik tas yang gue gendong. Gue ketakutan.

Saking takutnya, gue lari. Calo ngejar gue, lari gue makin kenceng. Ketika jarak gue dan calo udah cukup jauh, calo tiba-tiba menggerutu..

"Sama-sama cari duit woy!" Ucap calo sambil meludah

Setelah gue naek di bus dengan keadaan gemeter, gue tiba-tiba mikir.. Iya, calo nglakuin kayak gitu juga lagi cari duit. Dia lagi cari nafkah buat keluarganya. Tapi.. tapi.. tapi..

Gue ga berhak nge-judge kerjaan calo itu baik atau buruk tapi cara mereka yang kurang baik bahkan terkesan kasar dan memaksa itulah yang gue ga suka. Asal calo itu ngomongnya baik, bener-bener nyariin bus yang kita pengen, kita juga pas di minta uang imbalan pasti dengan ikhlas ngasih kok... Iya kan?

Setelah kejadian itu, gue ga pernah lagi naek bus dari Pulogadung klo mau pulang kampung malem-malem. Gue lebih milih ke agen yang deket tol Cakung. Gue masih trauma meski kejadiannya udah cukup lama.

Buat yang mau pulang kampung khususnya dari terminal Pulogadung emang harus lebih waspada ya! Terminal Pulogadung emang udah terkenal banyak calo tapi emang terminal ini yang banyak mobilnya, hihi..

Semoga bisa jadi bahan pembelajaran biar bisa lebih hati-hati....

12 komentar:

  1. sebenernya... calo itu udah dinilai nggak bagus secara umum. apalagi kalau sampe kasar dan maksa kayak gitu, parah abis!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya parah banget, udah narik-narik barang bawaan kita lho.. Serem!

      Hapus
  2. setuju dah sama komentar i Jeverson :D untung aku tinggal di daerah yang ngak ada calo. daerah yang kecil dan tak sebesar Jakarta :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di kampungku juga ada calo tp ga sampe narik2 kayak di Jakarta..

      Hapus
  3. Aku juga sebenernya gak pengen nge judge calo yah, tapi emang bener caranya kadang suka kasar dan nyeremin sih...

    Aku juga pernaaah, diikutin calo waktu lagi backpacker-an berdua abah di Pangandaran. Dia nawarin hotel, dan waktu ditolak ngikutin kita terus sampe kita masuk kedalam hotel.

    Ketika kita selesai check in, dia langsung datengin resepsionist nya dan minta komisi karena udah bawa kita kesitu katanya...yaelah, ngeselin banget deh itu..pfftttt...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ngeselin banget yg model kayak gitu..
      Tapi aku juga pernah sih nemu calo yg bener2 nyariin mobil buat aku, pas dia minta imbalan ya aku kasih.

      Hapus
  4. nice post
    http://ramuantradisionalkita.com/pengobatan-tradisional-stroke/

    BalasHapus
  5. Sejujurnya kalo menurutku sih, calo yang udah maksa maksa itu wajibnya dilaporin ke polisi aja mbak, biar ditindak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harusnya sih gitu ya biar lebih aman..

      Hapus
  6. saya juga paling takut kalau di terminal banyak calo gitu kadang tas yang saya bawa diangkut sama dia..

    BalasHapus
  7. Ngeri juga deh -_-
    thanks udh share kak

    Nonton film HD

    BalasHapus