Selasa, 06 Mei 2014

Pengalaman Self Service di SPBU

Ada yang udah nyobain Self Service di SPBU? *lalu ada yang manggut-manggut, ada yang geleng-geleng*

Sebelum kita ngomongin apa itu Self Service, gimana sih caranya Self Service, sebenernya tujuan Self Service itu apa sih? aku mau tanya dulu nih.. Ada yang masih inget singkatan SPBU itu apa? karena pernah kejadian suatu hari aku ditanya sama anak esempe singkatan dari SPBU itu apa dan sialnya aku lupa! malu banget ga sih? *disorakin *tutup muka pake anduk
Jadi, SPBU itu singkatan dari Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum yaitu tempat dimana para pengendara kendaraan bermotor bisa mengisi bahan bakar. Di SPBU sendiri disediakan beberapa jenis bahan bakar seperti Solar, Bensin, dan lain-lain. *udah inget, kan ya? kalau masih pengen lengkapnya bisa buka disini.

SPBU yang bakal aku omongin kali ini adalah Pertamina. Pertamina baru-baru ini nyediain Self Service untuk para pembeli bahan bakar. Belum semua SPBU Pertamina nyediain Self Service karena terbukti saat aku pergi ke SPBU di daerah ini (baca : SPBU Cakung-Cilincing dekat Jakarta Garden City) masih dilayanin sama mas-mas yang tiap kita deketin bilang "Kita mulai dari nol, ya", *bahkan kalau ada mas-masnya yang ganteng, aku berharap kata-katanya ditambahin jadi 'kita mulai dari nol ya abis itu kita saling mengerti dan menyayangi', bhahahha*, beda dengan di daerah lain yang udah pake sistem Self Service, contohnya SPBU di Pulo Jahe . Karena belum semua SPBU pake sistem Self Service ini makanya tiap aku tanya sama temen-temen soal Self Service malah jadinya aku yang jelasin ke mereka, -__-



T : Apa itu Self Service?
J : Self Service itu kita nglayanin sendiri kalo ngisi bensin. Gitu sih simplenya.
T : Terus gimana caranya? kan kita ga tau caranya. Kita juga pasti repot deh.. ah ngrepotin banget, gimana kalo pas ngisi bensinnya muncrat2? gimana kalau... blablabla *ini yang nanya minta di sumpel pake kaos kaki!*
J : Nah, biasanya dengan 'manja' kita cuma ngasih duit dan nunggu si mas-masnya ngisi bensin ke motor atau mobil kita tercinta, sekarang kita harus 'mandiri'. Caranya gimana? kita liat bareng-bareng yukk...

 Pertama, biasakan budaya antre!
Kedua, kita akan ketemu mas-mas yang ngasih kita struk.
Uang pas ya kakaaaa..
Kita bakal di kasih struk yang tertulis berapa liter bensin yang kita beli.
Struk yang bakal di scan
Ketiga, waktunya pengisian bensin, :)
Lampu hijau menyala berarti bardcode udah berhasil di scan
Di layar tangki, udah tertulis berapa liter bensin yang kita beli sesuai nominal yang ada di struk. Selanjutnya pengisian bensin di mulai
Tolong abaikan muka samarnya.

Dan Selesai!!
Gampang kan?

Mungkin untuk cowok itu "kecil" tapi kalau bagi cewek yang manis seperti aku ini *abaikan peliss* mungkin ada sedikit repot soalnya aku sendiri pas ngisi ke tangki motor, bensinnya pada muncrat-muncrat. *depresi*

Oiya kita dapet perhatian juga nih dari Pertamina, :))

Tulisan berbayang ini disponsori oleh goyangnya hp

Dispenser? ada panas dingin ga? #eh

Hak loh.. Hak. tapi bukan hak sepatu kan? *lalu di guyur bensin*

T : Sebenernya tujuan Self Service ini apa sih? bukannya itu malah ngrepotin pembeli? bukannya itu ga efektif?
J : Tau tuh Pertamina, bikin repot pembeli, Pertamina mah enak pegawainya jadi dikit. *lalu di guyur bensin se tangki sama Pertamina* *ini provokatif* *tolong abaikan!!*

Jawaban itu yang awalnya ada di benak aku. Gimana ga? entah itu tua atau muda, cowok atau lelaki *eh sama aja!!* maksudnya cowok atau cewek, lelaki atau perempuan harus ngangkat sendiri selang pom bensin yang lumayan berat.

Tapi ternyata dugaan aku itu S A L A H  B E S A R!! kenapa aku tulis dengan huruf kapital yang di pisah dan tanda seru dua? ya itu buat variasi aja. *lalu dilempar botol akuwa*. Ga deng, maksudnya adalah untuk memperjelas bahwa dugaan aku yang di atas itu salah. Terus sebenernya apa tujuan Pertamina untuk Self Service?

Dari jakartapress.com, Direktur Pemasaran dan Niaga PT. Pertamina, Djaelani Sutomo mengatakan bahwa, "Sekarang ada pilihan bagi konsumen, jika selama ini mereka ragu dan mengatakan Pertamina nakal, operator nakal, maka SPBU self service ini merupakan jawabannya.". Berita selengkapnya bisa buka disini.

Jadi intinya Pertamina ingin menjawab keresahan dan keraguan konsumen yang selama ini menganggap bensin yang mereka dapat ga sesuai dengan apa yang mereka bayar.

Akhir dari cerita ini sebenernya sih.. aku sedih, sedih kenapa? karena aku belum bisa foto pas lagi ngisi bensin dengan Self Service. Itu karena sepupu tercintaku, ga mau fotoin aku dengan alesan malu! *alesan macam apa itu?* padahal kan lagi booming yang namanya narsis, #eh.

Semoga Bermanfaat, :))


1 komentar:

  1. aduhh Mba.. saya pernah beberapa kali self service di pertamina, utk pengisian premium dan pertamax yang biasa. pada MUncrat dan malay banget.
    pernah akhirnya di hari berikutnya gw liat kok ada yang bisa dilayani, ternyata itu khusus pembelian PERTAMAX PLUS. ya udah gak apa-apa, toh gak mahal2 amat. semenjak itu gue selalu pakai pertamax plus, karena ternyata mesin jadi halus dan lebih hemat dalam penggunaan BBM. kayanya itu salah satu trik juga agar kita beralih ke pertamaz plus...

    BalasHapus