Kamis, 29 Mei 2014

Kenalin, gue temennya Emma Watson

Postingan kedua buat @MisterPotato_ID . Tapi ini postingan fiksi gue yang pertama. Semoga bisa bawa gue ke tanah kelahiran temen kecil gue, Emma Watson.

Masa kecil bisa di bilang masa yang manis buat semua orang, ngga terkecuali gue. Masih ingetkan hal-hal aneh yang kita lakuin waktu kecil? yang bikin orang lain marah atau sewot tapi bikin kita happy. Misalnya meperin ingus ke tangan temen, ngumpetin sendal temen, gembesin ban sepeda temen yang akhirnya temen harus dorong sepeda dari sekolah ke rumah, ngotot kalau UFO itu cuma piring yang di buat dengan ukuran besar diterbangkan pakai angin si mamang tambal ban. Atau bagi yang cowok, saking kencengnya nendang bola pas maen bola *ya iya lah masa maen bola nendang drum!*, terus mecahin kaca tetangga tapi malah kabur. Itu beberapa contoh kenakalan kalian waktu kecil, bukan aku! Hihi *lalu di timpuk orang sejagat raya*

Dan setelah kita dewasa, mengenang hal-hal itu bikin kita ketawa bahagia. Memory itu bakal selalu terkenang manis di otak kita. Gue ngrasain hal yang sama. Gue punya banyak kenangan indah sama temen kecil gue, Emma. Emma Watson nama lengkapnya.



Waktu itu gue berumur 8 tahun dan Emma 9 tahun. Jam menunjukkan pukul 16.00 WIB. Gue sama Emon (panggilan kesayangan gue buat Emma) lagi sepedaan di Alun-Alun Tegal yang biasa di sebut AAT (warga Tegal pasti tau tempat ini). Kami pake baju samaan. Baju kodok, iya, baju kodok! dan rambut kuncir dua. Bayangin dong! gimana unyu-nya kami waktu itu?

Sebagai teman yang manis nan baik, gue selalu ada di depan Emon karena gue tau, Emon itu selalu lupa jalanan walaupun cuma muterin alun-alun yang panjang kali lebarnya itu ngga gede-gede amat.

Ada kejadian lucu di AAT ini, Emon lagi makan cimol dan dia keselek. Karena panik, gue pukpukin tuh punggung Emon. Emang sih cimolnya keluar tapi yang jadi masalah tuh cimol bukannya jatuh aja ke tanah eh malah jatuh di mangkok baksonya orang. Kan serem. Orangnya marah-marah..
"Woy!! ini cimol siapa woy yang nangkring di mangkok gue."

Dengan wajah ketakutan, gue sama Emon saling natap dan langsung nge-goes sepeda. Kami juga lupa, belum bayar cimol! Mang cimol teriak-teriak.. "Neng.. Neng.. Cimolnya belum di bayar, Neng."

tapi kami terus lari. *maafkan kami mang cimol*

Mereka ngejar-ngejar kami. Tapi dengan kekuatan yang kami pinjam dari Jinny Oh Jinny (yang kelahiran '90 an pasti tau ini, kalau yang ngga tau berarti hidup loe kurang bahagia.), kamipun menghilang. Kami tiba-tiba aja sampai di

SAWAH

Ah, ngga elit banget ini tempat yak! Karena ini sawah, dan banyak lumpur. Otomatis pakean kami kotor.
Karena langit udah gelap, kami buru-buru pulang. Tau sendiri kan? pakean kotor selalu jadi masalah kalau ketauan Ibu. Jadi, kami memutuskan lewat pintu belakang. Kami milih ke rumah Emon karena biasanya Mama Emon masih arisan.

Kami mlipir ke kamar mandi dan yeah, kami selamat! Ngga ketauan. Lalu gue ganti pake baju Emon.

Jeng.. Jeng.. ternyata kami cuma selamat buat sementara. Mama Emon udah pulang dan liat pakean kotor kami. Kami sempet ketakutan. Dengan bahasa yang amburadul dan gugup kami coba njelasin kenapa bisa baju kami kotor.

Mama Emon bukannya marah tapi malah senyum. Kami bingung. Beliau ngajak kami duduk. Malah udah nyiapin teh anget sama snack kesukaan kami, Mister Potato.

"Emma, lusa kita ke Inggris. Kita akan tinggal disana. Mulai nanti malam kamu harus siap-siap." ucap Mama Emma

Deg.. jantung gue saat itu seakan berhenti berdetak. Temen maen gue harus pergi ninggalin gue! terus siapa yang nanti traktir gue! Gue sama Emon saling tatap dan berpelukan, nangis.

Dimana ada pertemuan pasti ada perpisahan. Meski berat, kami harus bisa melaluinya. Iya, cuma baju yang sekarang gue pake sebagai kenangan dari Emon, selain kejadian-kejadian lucu yang udah kami lalui pastinya. Emon akhirnya bener-bener ninggalin gue, dia ke Inggris.

Hari-hari berikutnya gue isi dengan keterpurukan. Gue terlalu sayang sama Emon. Dia udah gue anggap saudara gue sendiri. Emon udah ngga ada kabar, gue semakin sedih. Akhirnya gue denger kabar dia, gue ikut bahagia saat denger Emon mulai main film "Harry Potter". Dengan dia main film, gue bisa liat dia lagi. Emon, temen kecil gue itu sekarang semakin terkenal dengan kepiawaiannya berakting di layar lebar dan tentunya kecantikan yang tiada tara.

Tepat di hari ulang tahun gue yang ke-23, 21 April kemarin, Emon nelpon gue. Iya, nelpon gue! Entah dia dapet nomor gue dari mana, gue ngga tau, yang pasti gue seneng. Seneng banget malah.

"Hey En, How are you? I'm Emma. Your Emon." Suara dari sebrang sana.
"What? Emon? Aaa.. Really.. really miss you, Emon. I'm Fine. How about you?" gue jawab dengan nada girang.
"I'm fine. I miss you too. I want to see you. Came to England, please!" Balas Emma, lagi.

Belum sempet gue jawab tapi nada "tut.. tut.. tut" lebih dulu terdengar. Mungkin pulsa Emon abis, kan sambungan internasional mahal bo!

Ini alesan "Kenapa Saya Harus Pergi ke Inggris?" Gue mau ketemu temen kecil gue, Emon, Emma Watson. Gue mau berbagi kasih dan kangen sama dia.

Mister Potato, pertemukanlah kembali sahabat yang udah lama ngga ketemu ini!

Tiket ketemu temen lama, Emma Watson!
Endang Setiawati
Twitter : @nok_ense
Facebook : Nok Endang Setiawati

4 komentar:

  1. Makasih.. Do'akan biar aku bisa ke #InggrisGratis , :))

    BalasHapus
  2. Mintain tanda tangannya Emon dong.

    BalasHapus
  3. Boleh.. boleh.. makanya harus ke Inggris dulu akunya. Do'a bareng2 yuks biar aku bisa ke #InggrisGratis terus aku mintain tanda tangan Emon buat kamu, hihi. :))

    BalasHapus