Jumat, 20 Agustus 2010

Sahabatku Oh Sahabatku

“akhirnya ketemu!” dua suara itu bergema serentak.
“ya udah itu buat loe aja, gw mo cari buku laen ja.”
“oh ga, ..tu bt loe ja, gw ntar ja.”
“gw yg ini aja.” Dua suara itu kembali terdengar bersamaan.
“ko bisa barengan seh? Hahaha bareng lagi.. hihihi..”
‘loe anak baru ya? Kenalin gw, davina. Loe?”
“gw rachell. Gw anak pindahan dari jogja. Fakultas manajemen informatika. Loe di fakultas mana?”
“gw juga sama di fakultas manajemen informatika. Loe semester berapa?”
“semester 2.”
“sama donk.”
Pertama ketemu aku udah suka ma davina, ky’y dy baek pikirku. Dy mulai mendekatiku dan aku senang karna ku jg blm pny banyak teman. Mulai saat itu aku sama davina akrab, di mulai dari hobby, fakultas yang sama dan satu hal lagi yang bikin kita smakin deket. Bimo… ya bimo, bimo adl temen SMA ku yang kebetulan pacar Davina. Kata orang….dunia tu ga selebar daun kelor tp aku ngrasain klo dunia ini sempit, slalu ja da orang lama d kehidupan baruku. Hehm… kenyataan yg berbeda dengan persepsi orang.
Udah 3 bulan ini aku d Jakarta, rasanya kostanku jauh banget sama kampus sedangkan badgetku pas2an ga mungkin ky gni trs. Sulit, nemuin kostan yg murah dan deket dari kampus tp jangan kuatir banyak jalan menuju Roma… Bimo ngusulin klo ku ngekost sma Davina,
“loe ngekost bareng Davina ja Chell. Ga pa2 kan Yank?”
“ya udah.. kita bs skmr berdua ko Chell.” Davina setuju dan sulit ku nolak.
Ga da lagi yg bisa misahin aku dan davina, kini aku dan davina bagai sepasang sejoli. Saling mengucap janji setia, ga kan terpisah dan aku udah nganggep davina sbg keluarga dan sebaliknya.
6 bulan d Jakarta bertemu dengan orang2 baru yg beda karakter bikin aku ga cma berteman dengan davina, banyak teman yg sekarang mengisi kehidupanku, Sandra, Tika, Rara, Anggel, Nanang, Bayu, Andy, Zacki, Gany dan aku menaruh hati dengan seorang Zacki, cwo Magelang yg lemah lembut dan perhatian. Ternyata rasa yg ku miliki itu ga seutuhnya benar karna Davina ga suka klo aku dekat2 dengan Zacki sedangkan Zacki ga nunjukin perasaannya. Aku coba ngerti keinginan sahabat yg udah ku anggap sbg saudara itu.
Aku bingung, knp Davina berubah… dy sekarang pengatur.
“gw ga suka klo loe deket sama Sandra, Tika, Rara, Angel dan temen2 loe. Loe tu jd berubah. Loe ga ky dulu, loe lebih mikirin mereka daripada gw dan loe lebih sering bareng sama mereka. Loe tau ga Sih Chell?? Gw kesepian… gw jg butuh temen bukan Cuma mereka. Loe ngertiin gw dong Chell??”Mata nya meneteskan air mata, aku ga tega klo liat dy terus ky gtu, merasa tersisih.
“aku bakal nemenin loe trs ko Vin tp gw jg pengen pnya kehidupan laen slain d kamar kost ini. aku janji, aku bakal trs nemenin loe klo loe lg butuh gw tp please, jgn pks gw bt ninggalin temen2 gw.” Janjiku.
Karna janji itu ga jarang aku harus ninggalin temen2 ku yg laen demi Davina. Ga pa2 klo tu bs nyenengin Davina tp Davina udah kelewatan… gw cb ngertiin perasaan dy tp dy ga mo ngertiin perasaan gw. Dy slalu ngatur dan membatasi pergaulan ku. Terkadang karna hal semacam itu aku sama davina jadi sering rebut. Aku cape ribut ky gini…
“kenapa loe jd ngatur2 gw? Apa hak loe? Gw emang temen loe tp loe ga pnya hak bt ngatur hidup gw.”
“gw cma ga mo kehilangan loe Chell… gw sayang sama loe. Loe tu dah gw anggep sebagai saudara gw sendiri. Gw ga da maksud bt mbatasi pergaulan loe, gw cma loe tau klo gw butuh loe.”
Miris, terkadang kata2nya bikin hati ku miris dan lagi2 aku berjanji pada diriku sendiri untuk slalu da buat dy.
Aku senang, sekarang Davina ga lagi masalahin pergaulanku. Dy berubah jadi sahabatku yg dulu, yg baek dan menarik. ajib….
Cinta, hal yg ga mungkin bisa di pungkiri oleh setiap insan d dunia begitu jg aku. Dulu aku ga pernah mimpi bahkan ngebayangin bakal pacaran sama Gany. Gany emang udah gw anggep sebagai kaka. Aku deket sama Gany karna dy assistant dosen, dy pintar dan baek. Aku sering Tanya sma dy klo ku lg kesusahan dan dy slalu siap bantu aku. Tiba-tiba dy d pindahkan ke kelas laen krn da dosen yg sakit parah dan perawatannya cukup lama. Lama ga ketemu, kayaknya da rasa sepi…. Ga da gelak tawa yg kluar dari mulutnya yg tiap hari ku dengar, ga da gigi gingsul yg selalu dy tunjukan ketika dy tersenyum. Ga da nasihat2 yg slalu dy bilang. Mulai saat itu aku sadar klo aku rindu dan karna rindu itu aku ngrasain cinta… cinta yg udah lama ga gw rasain dari seorang cowo. Mujur, Seminggu kemudian Gany kembali satu kelas denganku, ngajar d kelas dan aku punya banyak kesempatan bt merhatiinnya. Indahnya dunia bisa liat Gany tiap hari lagi. Terima kasih Tuhan. Bener kata orang, Februari adalah bulan penuh cinta dan aku ngrasain hal itu karna Ternyata cinta ku ga bertepuk sebelah tangan… Gany ngungkapin perasaannya tepat d bulan penuh cinta itu… dan dengan penuh cinta pula aku menerima ketulusan hatinya. Aku merasa dunia ini lengkap, ga da lubang dalam hatiku ky yg d omongin Letto(hiks..hiks..hiks..)
Ku lewati indahnya cinta, dengan cwo sunda yg pintar dan maniez dan tentunya itu Gany… hehm.. Gany_ku.
Setiap cerita cinta pasti da halangan ga terkecuali aku. Ga tau kenapa Davina mulai lagi dengan sifat pengaturnya..
“gw udah cukup ngertiin loe tp knp loe skrg tambah jauhin gw semenjak loe pacaran sama assistant dosen itu. Siapa namanay? Gany.. oh ya Gany. Hehm.. gw ga suka sama dy.” Gelatnya marah.
“loe kan pernah bilang klo loe ga bakal ngatur2 gue lg. gue jg udah janji klo gue ga bakal ninggalin loe. Gue bakal trs nemenin loe. Jadi please.. jangan paksa gue bt jauhin Gany, gw cinta Vin sma Gany.”
“gue tau Chell tp loe pikirin lg… Gany ga pantes bt loe.gue pikir Gany tu bukan yg terbaek buat loe. Loe inget dong kata orang tua jawa klo cwe jawa tu ga bakal langgeng sama cwo sunda karna sejarahnya jawa itu lebih tua daripada sunda, beda klo cwo jawa sama cwe sunda. Loe ga takut? Ntinya loe sakit hati Chell…”
Diam… aku sedikit berfikir dan menenangkan diri…
“tu Cuma mitos, gw ga percaya. Klo kita jalaninnya baek pasti ntinya jg baek dong. Gw tau Vin, loe ga suka hubungan gue sama Gany tp gue ga suka klo loe bilang klo Gany ga pantes bt gue. Dy baek bagi gw!!”
Dan Cuma Gany, Sandra dan Tika temanku bercerita. Ku ungkapkan perasaan yg slalu menyelimuti batinku. Persahabatan yg memenjarakanku, harus slalu mengikuti keinginan sahabat yg pernah dan sering menolongku.
“Loe harus bisa Chell… loe ga harus nuruti smua yg dy bilang. Loe punya jati diri.” Saran dari Ka Sandra. Ka2 ketemu gedeku yg cukup mengerti keadaanku dan dy sahabat terbaikku slain Davina. Tika ikut nimbrung…
“iya Chell… meskipun gw deket sama Davina tp gw jg ga suka klo dy ky gtu. Buat pa lo pnya sahabat klo slalu ngekang loe.. bukankah seorang sahabat slalu ngedukung pa yg d lakuin sahabatnya yg penting hal itu baek?”
Terkadang pertengkaran seperti ini bikin aku patah semangat. Buat aku kecewa karna pertengkaran ini terlalu sering. Cuma Gany yg bisa bikin aku lega, kata2nya bagai oase d padang pasir tp sayang kali ini dy ga bersuara… tp dy ga pernah buatku kecewa. Tangannya mengelus rambut hitam panjangku, halus. Sungguh….Aku senang dy seperti itu karna cma itu ja udah bikin aku senang, bahagia.
Februari, maret, april, mei, juni, juli, agustus… sepertinya hubungan aku dan Davina biasa2 aja. Ga da yg special. Di bulan kemerdekaan Negara Indonesia ini pun ga bikin kita semakin deket tp untunglah di bulan September, bulan puasa penuh khikmah ini aku sama davina deket lagi. Aku senang. Lagi, dy janji klo ga bakal ngatur2 aku lagi. Aku kurang percaya tp ku coba memaksa hatiku untuk mempercayainya.
Kehidupan memang ga jauh dari masalah… tp hidup akan berwarna klo di bumbui masalah. Betul?? Yupz… ku ngrasain itu…dan cinta adalah salah satu masalah besar yg da d dunia ini. Aku udah percaya banget sama Gany klo dy setia tp kenapa?? Di balik kepercayaan ku itu ada orang tua Gany yg ga setuju dengan hubunganku dengan Gany.
“saya ga suka ya klo Gany d situ trs. Gany boleh pacaran sama kamu tp tolong biarkan Gany njalanin kehidupannya yg laen bukan Cuma sama kamu. memangnya dy ga punya kegiatan lain? Buat pa punya pacar klo ujung2nya jd pemalas. Suruh Gany pulang. Saya ga suka klo kamu trs memperdaya Gany.”
Mataku merah selesai ngobrol sama mama Gany by phone. Apa aku salah klo Gany nemeni aku, sebentar… Cuma sebentar. Lagian Gany jg ga tiap hari kesini. Kenapa mamanya sampe semarah itu?
“loe pulang ja Gan, mama loe dah marah2 tuh. Buruan pulang, ntar d kiranya gw lagi yg ga ngebolehin loe pulang. Pulang ga?”
“kenapa sih Chell? Mang mamaku ngomong pa ja? Ga usah dengerin deh.. namanya jg ibu..ibu..”
“loe ngertiin gw dong, mama loe tu ga suka gw. Dy ga mau klo loe tetep d sini. Dy pengen loe pulang.” Aku mendorongnya perlahan2 keluar dari kostanku. Gany kynya mo ngomong sesuatu tp cepet2 ku tutup pintu kayu kost ku. Aku sedih, kenapa harus mamanya Gany yg ga setuju.kenapa??
Davina pulang..
“kenapa loe Chell?” tanyanya penuh antusias.
“mamanya Gany ga setuju klo Gany sama gw… gimana nih Vin? Padahal gw udah sayang banget sama Gany.”
Maksudnya cerita sih biar d kasih solusi eh ternyata bukannya bikin aku tenang malah dy ngomelin. Hehm.. bikin tambah stress…
“tu kan udah gw bilang. Gany tu ga pa pantes buat loe. Loe sih klo d bilangin ngeyel.” Tukasnya tegas.
“loe sensi banget seh sama Gany, ga da sedikitpun rasa kasian loe sama gue. Gue sahabat loe yg lagi susah Vin…” gw kesel dan pergi..
Ga ngerti mau kemana.. aku ke pantai.
Aku termenung di atas pasir putih dan terguyur gelombang air asin. Aku menerawang jauh ke sudut pantai bernuansa biru… 2taun yang lalu di tempat, waktu dan situasi yang sama aku berjanji dengan seorang sahabat. Dara begitulah kami memanggil diri kita… terbentuk dari unsur davina dan rachell.
“kita berjanji untuk slalu bersama dalam suka dan duka, dalam sedih dan senang, dalam sehat dan sakit, dalam sulit dan mudah. Kita adalah DARA… Davina-Rachell. Yeah” teriak kita sembari saling menggenggam tangan dan melompat. Bagiku saat itu adalah saat terspecial dalam sejarah persahabatanku.
Tapi sekarang semua berbeda… aku dan vina bagai minyak dan air, sulit untuk di satukan. Aku bingung, aku pantas di benci apa aku pantas membenci dia?? Ku ulang kembali masa-masa indah bersama davina, mungkin hanya itu yang sekarang bisa ku lakukan. Ku jadikan kenangan ini sebagai pengusir sepi. Aku Cuma bisa tertawa sendiri mengingat kenangan indah itu…
Gany, cintaku. Kenapa smua ini harus terjadi?
Aku menangis, meratapi keadaan yang ada… huuffft.
Dan suara lembut berdawai mengejutkanku….
“no women no cry.. no women no cry… no women no cry… hemh...bener ya kata Bob Marley klo ga da wanita yg ga nangis. De, loe di sini. Udah sih ga usah di pikirin trs. Enjoy. Mangnya kenapa lagi?” gaya santainya tetep nempel di diri Ka Sandr meski liat aku yg ky gni.
“ga pa-pa ko Ka.”
“oh… klo ga pa kenapa loe mewek ky gitu?”
Ku coba tertawa di depan Ka Sandra tp sulit dan aku nyerah.. ku ceritakan yg sebenernya. Dy emang pendengar setia. Liat lagak serius yg jarang di perlihatkannya aku jd geli, aku tersenyum dan dy bingung.
“kenapa loe, gw serius, loenya yg ky gtu. Mo d dengerin ga sih ceritanya? Ih..”
Aku masih tertawa…..
“gw lucu liat muka serius loe, jarang2 kan loe ky gni. Hehe…”
Ka Sandra, dy emang bisa bikin aku tertawa kapanpun. Aku ngusulin ke ka Sandra buat pindah kost, ka Sandra setuju dan dy mau nyariin kostan baru buat ku.
Sampai di kostan lamaku…
Aku beres2 baju2ku dan barang punyaku. Davina diam, dy ga bersuara, ga bergeming sedikitpun. Ada sedikit harapan di hatiku, aku pengen Davina Tanya, mau kemana Chell? Jangan pergi Chell Tp ga.. kata2 itu ga kluar dari mulut davina dan keadaan itu bikin aku tambah yakin klo aku pindah.
Ka Sandra mengantarku ke kostan baruku… ka Sandra terus menguatkan dan menasehati atas kejadian yg terjadi dalam hidupku. dy bilang..
“hidup adalah sebuah perjalanan. Kamu harus pilih jalan mana yg kamu tuju. Di sini lah tempatmu, kamu pilih ini. Yakinlah dan jalani yg da sekarang. Kamu akan bahagia, jangan pernah sesali pa yg terjadi.”
Kata2 ka Sandra seakan menyiram hatiku yg terbakar. Tekatku bulat dan ku yakin aku akan lebih bahagia.
“oya.. tadi Gany nanyain loe. Gw bilang ja loe pindah. Gw dah kasih alamatnya, bentar lagi dy kesini.”
Aku diam…
Emang ga salah dugaan ka Sandra. 10 menit kemudian Gany dateng. Ku cuek. Terus saja berisin barang2 meski ka Sandra terus mbujuk ku bt nemuin Gany. Gany ga semudah itu biarin aku diam. Dy ndeketin aku… sungguh, sebenernya aku ingin segera memeluknya. Aku ga kuat liat muka memelasnya tp ga mungkin ku lakuin itu. Gengsi dong….
“ini, mama gw mo ngomong” di julurkan tangannya yg menggenggam hp warna silver itu.
“apaan sih?”
“Chell… please Chell! Ni demi hubungan kita.”
Ku liat muka melasnya, sungguh… aku ga tega. Ku raih hp silvernya.. beramah tamah dengan calon mertuaku.. ops, dy minta maaf. Ga mungkin ku nolak. Oh… akhirnya 1 masalah perpecahkan. Selepas itu aku masih diam.
“udah dong Chell… jangan marah terus. Mama gw kan udah minta maaf. Pa kurang? Perlu gw sujud di depan loe?”
Eh… aku bener2 ga tega klo liat Gany ngrengek ky gitu. Aku terlalu lemah untuk menolak maaf dari Gany.
Sekarang aku sedikit bahagia. Gany, udah nunjukin keseriusannya sama aku. Aku udah pindah rumah.ka Sandra dan teman2 ku yg laen terus menguatkanku. Dua hari kemudian aku coba minta maaf sama Davina.
“vin, gw minta maaf klo emang gw udah bikin loe sakit hati. Makasih loe udah sering bantu gw. Makasih buat smuanya.” Ucapku lewat pesan singkat.
Ga da balesan. Ku coba jelasin ke Bimo, Bimo mau membantu ku minta maaf ke Davina tp pa, setelah bimo ngomong sama Davina. Davina bales SMS ku dengan kata2 yg sungguh ga pernah ku arepin.
“loe tu ga punya rasa terima kasih. Dulu gw udah bantu loe tp loe malah ninggalin gw. Gw benci sama loe.”
Gw coba njelasin keadaan yg da. Ku datengin kostan Davina. Ku utarakan yg smua yg sebenernya ku rasain. Ku minta maaf tp sayang.. cucuran air mataku pun ga mampu bt hati davina luluh. Aku pergi dengan tangan kosong tanpa maaf dari davina.
Ada Gany, ka Sandra dan Tika di depan kostku. Ku ceritakan mua.. mua yg membebani pikiran dan hatiku. Coba kuatin hatiku… susah, susah bt ngilangin rasa kecewa atas sahabat tercintaku itu.
“mungkin, butuh waktu bt davina.” Gany coba komentar.
“iya, yg sabar ya Chell…” Tika ikutan nimbrung
“udah sih, orang loe udah minta maaf. Nantinya dy jg sadar. Tenang ja… nanti, dy yg minta maaf balik sama loe. Tenang De.” Komentar ka Sandra emang kedengeran pedes tp nyadarin pikiranku.
Satu bulan, dua bulan aku menunggu Davina. Menunggu pemaafan darinya tp itu Cuma mimpi. Davina ga sedikitpun bicara. Di kampuspun dy ga ngomong. Aku sedih, tp smua orang ngomong klo seharusnya davina ga ky gitu. Aku terus berusaha meminta maaf tp davina Cuma diam dan akhirnya aku nyerah, aku pasrah pada yg Kuasa. Aku pikir, Cuma Tuhan yg bisa mecahin kerasnya hati davina. Aku di sini menunggu maaf dari Davina… Cuma maaf yg aku tunggu dari sahabatku, Davina.
***

Tidak ada komentar:

Posting Komentar