Kamis, 11 November 2010

MIMPI

banyak mimpi terkarang, banyak keinginan yg masih menggantung, banyak cita-cita yg ingin dicapai.. entah sampai kapan aku merasakan seperti ini. hidup dalam kehidupan nyata tp penuh dengan mimpi2 yg tak tau kapan akan terwujud. katanya..

MIMPI ADALAH KUNCI

begitulah syair lagu yg di dendangkan oleh salah satu grup band ternama di negeriku, tp entah kenapa terkadang mimpi itu yg buat aku terlalu berharap akan kehidupanku. bukan aku salahkan diriku yg penuh akan mimpi tp aku sayangkan pada diriku kenapa aku tak berjuang keras untuk mewujudkannya. mungkin aku tak begitu mengerti apa yg seharusnya aku lakukan dengan mimpi2 ku tp setidaknya aku punya gambaran tentang masa depanku MESKI terkadang aku menangisi diriku sendiri karna aku tak mampu meraih mimpi terindahku.. hahhaha..

kadang berpikir hidupku tak seindah orang lain, yg bisa mencapai keinginannya dengan sempurna. memang harus ada kerja keras tapi tak tau kenapa jiwa ini pun enggan untuk berjalan menuruti mimpi. aku cuma bisa bermimpi tanpa ada tindakan untuk mencapainya.

Kamis, 23 September 2010

obat itu dimana??

ada nada yg menyeru
"perjalanan hiduk tak sampai di sini saja"
alunan itu terngiang di sudut pikirku
menghentakan naluri ku yg sempat menciut
karena ketidak berdayaan diri
yg kalah oleh rasa lelah dan malas

tak mengerti arti seruan itu
tp bukankah setiap manusia pernah merasakan itu??
merasa apa yg di jalankan sia-sia
merasa apa yg dilakukannya tidak sesuai dengan keinginan
dan ketika dihadapkan pada sebuah masalah pelik
kata "tak berguna" kembali terucap di tutur kata ku

apa sebenarnya aku ini??
manusiayg hanya mau kesenangan??
sedangkan jarang sekali rintihan yg kluar dari mulutku untu Tuhan penciptaku
tak tau kenapa aku bisa bicata tentang hak yg aku terima
sedangkan kewajiban yg harus aku jalani malah kadang aku lupakan.

inikah aku??
TIDAK, aku tak seburuk itu antara aku dan Tuhanku

mungkin aku cuma butuh penyadar hati yg slama ini aku cari..

dimanakah obat itu?? entahlah..

Menangisi Malam

sepi malam begitu menyulam duka
kesendirian jadi alasan tepat
kenapa risaunya hati timbul
betapa rasa sakit mengiris jiwa

betapa tidak??
tak ada satu orang lagi pun yg sanggup menerima pribadi seperti aku
yg tak lagi suci oleh keperawanan

benarkah aku seburuk itu karna kekhilafan??
salahkah aku jika menghardik lelaki jahanam itu??
yg tega merenggut mahkota ku
dan menelantarkanku begitu saja

PUASKAH DIA DENGAN SIKAPNYA MALAM ITU??

heh.. helaan nafaspun tak cukup buatku tenang.
aku terlalu hina di hadapan-Nya
bahkan di depan makhluk ciptaan-Nya

masih berartikah hidupku ini??
masih adakah belas kasih untukku??
karna aku sungguh terpojok karna semua ini
tp jika tak da sedikitpun yg mau melihatku
sungguh aku bagai manusia kotor yg tak termaafkan.

***untuk temanku yg sangat aku sayangi..
***kamu tak sendiri, aku masih bersamamu..
***ini tak semuanya slahmu meski kau juga salah..

Selasa, 21 September 2010

Penantianku

Telah lama aku menunggu tp tak lekas datang
aku pun jarang mencari, berfikir bahwa dia akan datang sendiri
tp nyatanya semua itu sepertinya sia-sia
mungkin terkadang aku munafik pada diriku sendiri
mengaku baik-baik saja tp sebenarnya ku rasakan kosong di hatiku.

apa aku kurang agresih?? entahlah..
apa aku kurang menarik?? entahlah..
apa aku kurang pantas untuk di cintai?? entahlah..
apa aku terlalu memilih?? entahlah..

tp ada yg mencoba mendekati
tak tau kenapa hati ini belum bisa menerima sosok itu
sedangkan gejolak hati untuk mencinta sudah cukup tinggi.

apa yg ak cari??
kenapa smua yg mendekati seakan tidak cocok??
kenapa aku tidak puas dengan apa yg sudah di depan mata??
yg sudah membuka hatinya untuk orang seperti aku.

aku..
aku malah mencari sosok laen yg tak tau siapa dia..
yg tak kunjung mendekati raga ini

mungkin dalam hal ini aku memang salah..
tak bersyukur??
benarkah begitu??
ku tak bisa menerima keadaan bahwa tak semua keinginan bisa di capai
begitu juga dengan cinta yg aku impikan dengan seseorang yg aku idamkan
sedangkan orang itu tak juga menyapa hati ini.
kenapa aku tak bisa menerima hati yg telah menungguku??

entah lah..
aku kembali dengan sifat munafikku
mengatakan bahwa ini baik-baik saja dan coba menerimanya seakan tidak ada apa-apa
tp taukah kamu?? semuanya itu BOHONG!!

aku tetap memantikan dan merindukan sosok yg aku sayang dan menyayangiku..

Jumat, 20 Agustus 2010

Sahabatku Oh Sahabatku

“akhirnya ketemu!” dua suara itu bergema serentak.
“ya udah itu buat loe aja, gw mo cari buku laen ja.”
“oh ga, ..tu bt loe ja, gw ntar ja.”
“gw yg ini aja.” Dua suara itu kembali terdengar bersamaan.
“ko bisa barengan seh? Hahaha bareng lagi.. hihihi..”
‘loe anak baru ya? Kenalin gw, davina. Loe?”
“gw rachell. Gw anak pindahan dari jogja. Fakultas manajemen informatika. Loe di fakultas mana?”
“gw juga sama di fakultas manajemen informatika. Loe semester berapa?”
“semester 2.”
“sama donk.”
Pertama ketemu aku udah suka ma davina, ky’y dy baek pikirku. Dy mulai mendekatiku dan aku senang karna ku jg blm pny banyak teman. Mulai saat itu aku sama davina akrab, di mulai dari hobby, fakultas yang sama dan satu hal lagi yang bikin kita smakin deket. Bimo… ya bimo, bimo adl temen SMA ku yang kebetulan pacar Davina. Kata orang….dunia tu ga selebar daun kelor tp aku ngrasain klo dunia ini sempit, slalu ja da orang lama d kehidupan baruku. Hehm… kenyataan yg berbeda dengan persepsi orang.
Udah 3 bulan ini aku d Jakarta, rasanya kostanku jauh banget sama kampus sedangkan badgetku pas2an ga mungkin ky gni trs. Sulit, nemuin kostan yg murah dan deket dari kampus tp jangan kuatir banyak jalan menuju Roma… Bimo ngusulin klo ku ngekost sma Davina,
“loe ngekost bareng Davina ja Chell. Ga pa2 kan Yank?”
“ya udah.. kita bs skmr berdua ko Chell.” Davina setuju dan sulit ku nolak.
Ga da lagi yg bisa misahin aku dan davina, kini aku dan davina bagai sepasang sejoli. Saling mengucap janji setia, ga kan terpisah dan aku udah nganggep davina sbg keluarga dan sebaliknya.
6 bulan d Jakarta bertemu dengan orang2 baru yg beda karakter bikin aku ga cma berteman dengan davina, banyak teman yg sekarang mengisi kehidupanku, Sandra, Tika, Rara, Anggel, Nanang, Bayu, Andy, Zacki, Gany dan aku menaruh hati dengan seorang Zacki, cwo Magelang yg lemah lembut dan perhatian. Ternyata rasa yg ku miliki itu ga seutuhnya benar karna Davina ga suka klo aku dekat2 dengan Zacki sedangkan Zacki ga nunjukin perasaannya. Aku coba ngerti keinginan sahabat yg udah ku anggap sbg saudara itu.
Aku bingung, knp Davina berubah… dy sekarang pengatur.
“gw ga suka klo loe deket sama Sandra, Tika, Rara, Angel dan temen2 loe. Loe tu jd berubah. Loe ga ky dulu, loe lebih mikirin mereka daripada gw dan loe lebih sering bareng sama mereka. Loe tau ga Sih Chell?? Gw kesepian… gw jg butuh temen bukan Cuma mereka. Loe ngertiin gw dong Chell??”Mata nya meneteskan air mata, aku ga tega klo liat dy terus ky gtu, merasa tersisih.
“aku bakal nemenin loe trs ko Vin tp gw jg pengen pnya kehidupan laen slain d kamar kost ini. aku janji, aku bakal trs nemenin loe klo loe lg butuh gw tp please, jgn pks gw bt ninggalin temen2 gw.” Janjiku.
Karna janji itu ga jarang aku harus ninggalin temen2 ku yg laen demi Davina. Ga pa2 klo tu bs nyenengin Davina tp Davina udah kelewatan… gw cb ngertiin perasaan dy tp dy ga mo ngertiin perasaan gw. Dy slalu ngatur dan membatasi pergaulan ku. Terkadang karna hal semacam itu aku sama davina jadi sering rebut. Aku cape ribut ky gini…
“kenapa loe jd ngatur2 gw? Apa hak loe? Gw emang temen loe tp loe ga pnya hak bt ngatur hidup gw.”
“gw cma ga mo kehilangan loe Chell… gw sayang sama loe. Loe tu dah gw anggep sebagai saudara gw sendiri. Gw ga da maksud bt mbatasi pergaulan loe, gw cma loe tau klo gw butuh loe.”
Miris, terkadang kata2nya bikin hati ku miris dan lagi2 aku berjanji pada diriku sendiri untuk slalu da buat dy.
Aku senang, sekarang Davina ga lagi masalahin pergaulanku. Dy berubah jadi sahabatku yg dulu, yg baek dan menarik. ajib….
Cinta, hal yg ga mungkin bisa di pungkiri oleh setiap insan d dunia begitu jg aku. Dulu aku ga pernah mimpi bahkan ngebayangin bakal pacaran sama Gany. Gany emang udah gw anggep sebagai kaka. Aku deket sama Gany karna dy assistant dosen, dy pintar dan baek. Aku sering Tanya sma dy klo ku lg kesusahan dan dy slalu siap bantu aku. Tiba-tiba dy d pindahkan ke kelas laen krn da dosen yg sakit parah dan perawatannya cukup lama. Lama ga ketemu, kayaknya da rasa sepi…. Ga da gelak tawa yg kluar dari mulutnya yg tiap hari ku dengar, ga da gigi gingsul yg selalu dy tunjukan ketika dy tersenyum. Ga da nasihat2 yg slalu dy bilang. Mulai saat itu aku sadar klo aku rindu dan karna rindu itu aku ngrasain cinta… cinta yg udah lama ga gw rasain dari seorang cowo. Mujur, Seminggu kemudian Gany kembali satu kelas denganku, ngajar d kelas dan aku punya banyak kesempatan bt merhatiinnya. Indahnya dunia bisa liat Gany tiap hari lagi. Terima kasih Tuhan. Bener kata orang, Februari adalah bulan penuh cinta dan aku ngrasain hal itu karna Ternyata cinta ku ga bertepuk sebelah tangan… Gany ngungkapin perasaannya tepat d bulan penuh cinta itu… dan dengan penuh cinta pula aku menerima ketulusan hatinya. Aku merasa dunia ini lengkap, ga da lubang dalam hatiku ky yg d omongin Letto(hiks..hiks..hiks..)
Ku lewati indahnya cinta, dengan cwo sunda yg pintar dan maniez dan tentunya itu Gany… hehm.. Gany_ku.
Setiap cerita cinta pasti da halangan ga terkecuali aku. Ga tau kenapa Davina mulai lagi dengan sifat pengaturnya..
“gw udah cukup ngertiin loe tp knp loe skrg tambah jauhin gw semenjak loe pacaran sama assistant dosen itu. Siapa namanay? Gany.. oh ya Gany. Hehm.. gw ga suka sama dy.” Gelatnya marah.
“loe kan pernah bilang klo loe ga bakal ngatur2 gue lg. gue jg udah janji klo gue ga bakal ninggalin loe. Gue bakal trs nemenin loe. Jadi please.. jangan paksa gue bt jauhin Gany, gw cinta Vin sma Gany.”
“gue tau Chell tp loe pikirin lg… Gany ga pantes bt loe.gue pikir Gany tu bukan yg terbaek buat loe. Loe inget dong kata orang tua jawa klo cwe jawa tu ga bakal langgeng sama cwo sunda karna sejarahnya jawa itu lebih tua daripada sunda, beda klo cwo jawa sama cwe sunda. Loe ga takut? Ntinya loe sakit hati Chell…”
Diam… aku sedikit berfikir dan menenangkan diri…
“tu Cuma mitos, gw ga percaya. Klo kita jalaninnya baek pasti ntinya jg baek dong. Gw tau Vin, loe ga suka hubungan gue sama Gany tp gue ga suka klo loe bilang klo Gany ga pantes bt gue. Dy baek bagi gw!!”
Dan Cuma Gany, Sandra dan Tika temanku bercerita. Ku ungkapkan perasaan yg slalu menyelimuti batinku. Persahabatan yg memenjarakanku, harus slalu mengikuti keinginan sahabat yg pernah dan sering menolongku.
“Loe harus bisa Chell… loe ga harus nuruti smua yg dy bilang. Loe punya jati diri.” Saran dari Ka Sandra. Ka2 ketemu gedeku yg cukup mengerti keadaanku dan dy sahabat terbaikku slain Davina. Tika ikut nimbrung…
“iya Chell… meskipun gw deket sama Davina tp gw jg ga suka klo dy ky gtu. Buat pa lo pnya sahabat klo slalu ngekang loe.. bukankah seorang sahabat slalu ngedukung pa yg d lakuin sahabatnya yg penting hal itu baek?”
Terkadang pertengkaran seperti ini bikin aku patah semangat. Buat aku kecewa karna pertengkaran ini terlalu sering. Cuma Gany yg bisa bikin aku lega, kata2nya bagai oase d padang pasir tp sayang kali ini dy ga bersuara… tp dy ga pernah buatku kecewa. Tangannya mengelus rambut hitam panjangku, halus. Sungguh….Aku senang dy seperti itu karna cma itu ja udah bikin aku senang, bahagia.
Februari, maret, april, mei, juni, juli, agustus… sepertinya hubungan aku dan Davina biasa2 aja. Ga da yg special. Di bulan kemerdekaan Negara Indonesia ini pun ga bikin kita semakin deket tp untunglah di bulan September, bulan puasa penuh khikmah ini aku sama davina deket lagi. Aku senang. Lagi, dy janji klo ga bakal ngatur2 aku lagi. Aku kurang percaya tp ku coba memaksa hatiku untuk mempercayainya.
Kehidupan memang ga jauh dari masalah… tp hidup akan berwarna klo di bumbui masalah. Betul?? Yupz… ku ngrasain itu…dan cinta adalah salah satu masalah besar yg da d dunia ini. Aku udah percaya banget sama Gany klo dy setia tp kenapa?? Di balik kepercayaan ku itu ada orang tua Gany yg ga setuju dengan hubunganku dengan Gany.
“saya ga suka ya klo Gany d situ trs. Gany boleh pacaran sama kamu tp tolong biarkan Gany njalanin kehidupannya yg laen bukan Cuma sama kamu. memangnya dy ga punya kegiatan lain? Buat pa punya pacar klo ujung2nya jd pemalas. Suruh Gany pulang. Saya ga suka klo kamu trs memperdaya Gany.”
Mataku merah selesai ngobrol sama mama Gany by phone. Apa aku salah klo Gany nemeni aku, sebentar… Cuma sebentar. Lagian Gany jg ga tiap hari kesini. Kenapa mamanya sampe semarah itu?
“loe pulang ja Gan, mama loe dah marah2 tuh. Buruan pulang, ntar d kiranya gw lagi yg ga ngebolehin loe pulang. Pulang ga?”
“kenapa sih Chell? Mang mamaku ngomong pa ja? Ga usah dengerin deh.. namanya jg ibu..ibu..”
“loe ngertiin gw dong, mama loe tu ga suka gw. Dy ga mau klo loe tetep d sini. Dy pengen loe pulang.” Aku mendorongnya perlahan2 keluar dari kostanku. Gany kynya mo ngomong sesuatu tp cepet2 ku tutup pintu kayu kost ku. Aku sedih, kenapa harus mamanya Gany yg ga setuju.kenapa??
Davina pulang..
“kenapa loe Chell?” tanyanya penuh antusias.
“mamanya Gany ga setuju klo Gany sama gw… gimana nih Vin? Padahal gw udah sayang banget sama Gany.”
Maksudnya cerita sih biar d kasih solusi eh ternyata bukannya bikin aku tenang malah dy ngomelin. Hehm.. bikin tambah stress…
“tu kan udah gw bilang. Gany tu ga pa pantes buat loe. Loe sih klo d bilangin ngeyel.” Tukasnya tegas.
“loe sensi banget seh sama Gany, ga da sedikitpun rasa kasian loe sama gue. Gue sahabat loe yg lagi susah Vin…” gw kesel dan pergi..
Ga ngerti mau kemana.. aku ke pantai.
Aku termenung di atas pasir putih dan terguyur gelombang air asin. Aku menerawang jauh ke sudut pantai bernuansa biru… 2taun yang lalu di tempat, waktu dan situasi yang sama aku berjanji dengan seorang sahabat. Dara begitulah kami memanggil diri kita… terbentuk dari unsur davina dan rachell.
“kita berjanji untuk slalu bersama dalam suka dan duka, dalam sedih dan senang, dalam sehat dan sakit, dalam sulit dan mudah. Kita adalah DARA… Davina-Rachell. Yeah” teriak kita sembari saling menggenggam tangan dan melompat. Bagiku saat itu adalah saat terspecial dalam sejarah persahabatanku.
Tapi sekarang semua berbeda… aku dan vina bagai minyak dan air, sulit untuk di satukan. Aku bingung, aku pantas di benci apa aku pantas membenci dia?? Ku ulang kembali masa-masa indah bersama davina, mungkin hanya itu yang sekarang bisa ku lakukan. Ku jadikan kenangan ini sebagai pengusir sepi. Aku Cuma bisa tertawa sendiri mengingat kenangan indah itu…
Gany, cintaku. Kenapa smua ini harus terjadi?
Aku menangis, meratapi keadaan yang ada… huuffft.
Dan suara lembut berdawai mengejutkanku….
“no women no cry.. no women no cry… no women no cry… hemh...bener ya kata Bob Marley klo ga da wanita yg ga nangis. De, loe di sini. Udah sih ga usah di pikirin trs. Enjoy. Mangnya kenapa lagi?” gaya santainya tetep nempel di diri Ka Sandr meski liat aku yg ky gni.
“ga pa-pa ko Ka.”
“oh… klo ga pa kenapa loe mewek ky gitu?”
Ku coba tertawa di depan Ka Sandra tp sulit dan aku nyerah.. ku ceritakan yg sebenernya. Dy emang pendengar setia. Liat lagak serius yg jarang di perlihatkannya aku jd geli, aku tersenyum dan dy bingung.
“kenapa loe, gw serius, loenya yg ky gtu. Mo d dengerin ga sih ceritanya? Ih..”
Aku masih tertawa…..
“gw lucu liat muka serius loe, jarang2 kan loe ky gni. Hehe…”
Ka Sandra, dy emang bisa bikin aku tertawa kapanpun. Aku ngusulin ke ka Sandra buat pindah kost, ka Sandra setuju dan dy mau nyariin kostan baru buat ku.
Sampai di kostan lamaku…
Aku beres2 baju2ku dan barang punyaku. Davina diam, dy ga bersuara, ga bergeming sedikitpun. Ada sedikit harapan di hatiku, aku pengen Davina Tanya, mau kemana Chell? Jangan pergi Chell Tp ga.. kata2 itu ga kluar dari mulut davina dan keadaan itu bikin aku tambah yakin klo aku pindah.
Ka Sandra mengantarku ke kostan baruku… ka Sandra terus menguatkan dan menasehati atas kejadian yg terjadi dalam hidupku. dy bilang..
“hidup adalah sebuah perjalanan. Kamu harus pilih jalan mana yg kamu tuju. Di sini lah tempatmu, kamu pilih ini. Yakinlah dan jalani yg da sekarang. Kamu akan bahagia, jangan pernah sesali pa yg terjadi.”
Kata2 ka Sandra seakan menyiram hatiku yg terbakar. Tekatku bulat dan ku yakin aku akan lebih bahagia.
“oya.. tadi Gany nanyain loe. Gw bilang ja loe pindah. Gw dah kasih alamatnya, bentar lagi dy kesini.”
Aku diam…
Emang ga salah dugaan ka Sandra. 10 menit kemudian Gany dateng. Ku cuek. Terus saja berisin barang2 meski ka Sandra terus mbujuk ku bt nemuin Gany. Gany ga semudah itu biarin aku diam. Dy ndeketin aku… sungguh, sebenernya aku ingin segera memeluknya. Aku ga kuat liat muka memelasnya tp ga mungkin ku lakuin itu. Gengsi dong….
“ini, mama gw mo ngomong” di julurkan tangannya yg menggenggam hp warna silver itu.
“apaan sih?”
“Chell… please Chell! Ni demi hubungan kita.”
Ku liat muka melasnya, sungguh… aku ga tega. Ku raih hp silvernya.. beramah tamah dengan calon mertuaku.. ops, dy minta maaf. Ga mungkin ku nolak. Oh… akhirnya 1 masalah perpecahkan. Selepas itu aku masih diam.
“udah dong Chell… jangan marah terus. Mama gw kan udah minta maaf. Pa kurang? Perlu gw sujud di depan loe?”
Eh… aku bener2 ga tega klo liat Gany ngrengek ky gitu. Aku terlalu lemah untuk menolak maaf dari Gany.
Sekarang aku sedikit bahagia. Gany, udah nunjukin keseriusannya sama aku. Aku udah pindah rumah.ka Sandra dan teman2 ku yg laen terus menguatkanku. Dua hari kemudian aku coba minta maaf sama Davina.
“vin, gw minta maaf klo emang gw udah bikin loe sakit hati. Makasih loe udah sering bantu gw. Makasih buat smuanya.” Ucapku lewat pesan singkat.
Ga da balesan. Ku coba jelasin ke Bimo, Bimo mau membantu ku minta maaf ke Davina tp pa, setelah bimo ngomong sama Davina. Davina bales SMS ku dengan kata2 yg sungguh ga pernah ku arepin.
“loe tu ga punya rasa terima kasih. Dulu gw udah bantu loe tp loe malah ninggalin gw. Gw benci sama loe.”
Gw coba njelasin keadaan yg da. Ku datengin kostan Davina. Ku utarakan yg smua yg sebenernya ku rasain. Ku minta maaf tp sayang.. cucuran air mataku pun ga mampu bt hati davina luluh. Aku pergi dengan tangan kosong tanpa maaf dari davina.
Ada Gany, ka Sandra dan Tika di depan kostku. Ku ceritakan mua.. mua yg membebani pikiran dan hatiku. Coba kuatin hatiku… susah, susah bt ngilangin rasa kecewa atas sahabat tercintaku itu.
“mungkin, butuh waktu bt davina.” Gany coba komentar.
“iya, yg sabar ya Chell…” Tika ikutan nimbrung
“udah sih, orang loe udah minta maaf. Nantinya dy jg sadar. Tenang ja… nanti, dy yg minta maaf balik sama loe. Tenang De.” Komentar ka Sandra emang kedengeran pedes tp nyadarin pikiranku.
Satu bulan, dua bulan aku menunggu Davina. Menunggu pemaafan darinya tp itu Cuma mimpi. Davina ga sedikitpun bicara. Di kampuspun dy ga ngomong. Aku sedih, tp smua orang ngomong klo seharusnya davina ga ky gitu. Aku terus berusaha meminta maaf tp davina Cuma diam dan akhirnya aku nyerah, aku pasrah pada yg Kuasa. Aku pikir, Cuma Tuhan yg bisa mecahin kerasnya hati davina. Aku di sini menunggu maaf dari Davina… Cuma maaf yg aku tunggu dari sahabatku, Davina.
***

Kamis, 12 Agustus 2010

cintaku di gadaikan

“Busyet dah lama amat seh. Supir’y mejeng dulu kali ya”
“iya bkn bĂȘte ja. Ga tw pa plg skul gni lg cpe2’y”
Gw sama rena ngomel-ngomel ndiri ky rang gila tp stop!! Yg d tnggu dah dateng, yo naek….
Ky biasanya gw sma rena duduk d belakang sambil cekikikan….
“hahahaha..masa seh si tyo mo nyium keteknya si bimo demi ana!!” rena ngakak
“fan..fan..da cowo imut banget! Liat tuh cwo yg berdiri n pake jaket tu. Uh.. klo kdu milih antara tuh cowo ma Jensen ackles gw pst plh dia. Biarin dah, Jensen ackles jauh ini.”cerocos rena sambil nunjuk tuh cwo+geplak-geplak lengan gw.
“hemh.. lo bener bgt ren, rendy emang keren bgt. Klo di liatin sampe 24jam ja ga bakal ngebosenin?”
“what? Rendy, namanya rendy? Ko lo pnya stock cwo keren gtu ga bilang-bilang k gw seh. Lo mo embat sendiri ya?ngaku dah”
“apaan sih lo… !!”
“ah..tiffany aurel hamzah mnt nopenya?”
“nope? Nglantur lo ya? Knl jg ga mo mnt nopenya k gw. Eh gw tu tw nm dy rendy dari si centil gesa, sepupu lo tu.”
“gesa?? Hemhh….calm down baby, gw bsa mastiin kalo besok gw dah dpt nopenya, rumahnya di mana, skulnya dimana hemh klo perlu sklian mo sepatunya atw size CD’y hahaha.”
Gw cm bs nyengir, kecut. Gw dah tw laga dy klo dah gni, sobat kental gw yg 1 ni emng klo lg pny penginan pst di uber terus, ga da matinya deh tuh anak bt ngejar impiannya. Biasanya gw slalu bhgia klo dy bs ngraih pa yg di pengininnya tp pa gw bkal bhgia klo skrng yg di kpngnn dy tu rendy, oh…bkl luluh lantah ni hati.
***
Ga salah dugaan gw… pagi-pagi d skul muka rena dah ky baru dapet lotre 5M, mulutnya dah nyanyi kenceng-kenceng..uh..parah deh tuh anak.
“awhh..fany, fany.. gw dpt nopenya rendy. Loe tw ga klo skrg gw dah smsn ma dy, tlp-tlpn ma dy, facebookn ma dy. Pokoknya stock lo tu TOP BGT.”
Gw cm bs mlongo, dlm ht w “yach klo dah gini.. gw ga da kesempatan bt deket ma rendy donk. Ancur deh planning gw.” Refleks tangan imut gw getok-getok pala gw yg imut jg (narsis).
“kenapa lo fan, gw lg cerita lo mlh mukul-mukuln kepala lo ndiri. Stess lo? Just happy tiffany aurel hamzah. Ky gw donk…hihihihihi” sambil nunjukin gigi rapinya tp giginya ga imut.
Gw cm nyengir, malu.
Di laen waktu n tempat,,,,,,,,
“fanny..fanny..knp seh lo cerita soal rendy k rena? Ih males bgt tau, masa siang-siang plg skul gw lg tidur di bangunin dy ktnya mnt nopenya rendy.bete kan gw??lagian gw kan dah blg rendy naksir sm lo, dy sebenernya dah pny nope lo cm dy ga mo sms/tlp lo dlu cz kt lo ga bleh, ya dy nurut ja…cinta gtu.”intrograsinya pnh seksama tp lagaknya ky bysa’y…centil.
“sbnrnya gw jg da fill ma dy tp gmn… skrg rena dah knl rendy, lbh deket drpd gw. Lagian ga enak jg ntar d kiranya ngrebut gebetan dy lg.”
“gebetan? Yg bener ja loe… orang rendy naksirnya loe knp jd k si rena-rena.”
“kok loe ky gtu seh Sa sama sepupu loe ndiri.”
“oh so sweet bgt, ceritanya belain temen nih.. uh..uh..uh..gni ya fanny, lo tu slalu mkrn perasaan orang laen. Pkrn tuh perasaan lo ndiri. Gw k kantin dulu.”hardik gesa, nada’y ky ngejek+ngingetin gw.
Tiba-tiba gw mkrn kt-kt gesa, knp gw mkrn perasaaan rena trs. Dulu jg pernah kejadian ky gni sama Nozal, aaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhh………..
***
gw ga tw pa yg terjadi ma diri dy kemaren tp senyumnya tu loh yg bikin penasaran…. Kali ni muka rena dah bukan dpt 5M lg tp 20M, dah ga kebayang deh dy senengnya ky pa. eh baru ja gw mo Tanya knp tuh muka bs cerah banget, si rena dah nrocos duluan…
“tiffany aurel hamzah, gw jadian ma rendy. Auw..auw..auw…skrg gw jd miss. Rendy oh..oh..oh.. miss/mrs. Rendy yah? Bingung?”
“selamat yah..akhirnya.” senyum kaku, seneng(pura-pura).
Gw ga ngerti pa yg terjadi ma diri gw…. Gw ngrasa hati gw sakit, banget.
Sejak rena jadian sama rendy ga da abis-abisnya dy cerita tentang rendy, dari A-Z, dari 1-100, dari senin-senin lagi hah.. cape deh.. n now dah 3 bulan rena n rendy jadian so sarapan pagi, makan siang, makan malem gw tu ga cm nasi sama lauk doang tp plus cerita soal rendy..huh…sakiiiit. gw pikir skrg lah wktunya buat ngilangin rasa tertarik gw k rendy cz tu salah, salah bgt… rendy tu pacar sahabat gw,rena tp cerita rena tentang rendy k gw tambah bikin rasa tertarik gw ke rendy tambah gede ja, ampun dahhhhhhhhh DJ….Hati kecil gw slalu nyadarin pikiran gw yg ga tau knp bawaannya pengen ngrusak hub. Rena n rendy trs tp ga tw knp berat hati bgt bt gw nglepasin perasaan gw ni. Mungkin gw salah cz dah cinta sama orang yg seharusnya ga gw cintai tp pa cinta gw ni salah???
Pulang skul…
“hari ni loe bs kan fan nganterin gw ktmuan sama rendy?”
“nganterin loe ktmuan sma rendy!! Ga salah tuh.. biasanya ja klo mo ktmu sama rendy ngiprit sndrian. Klo da satu ja yg ngikutin langsung dah di omelin. Tumben.”
“gw lg da masalah ma rendy.”
Gw cm diam…sebenernya gw seneng bgt rena ngjak gw cz gw emang dah lama ga ktmu ma rendy, rasanya ada rasa kangen yg tiba-tiba nyelip d hati gw. Gw cb ngilangin rasa tu tp sulit (lebih sulit dari logaritma aritmatika n rumus kimia hehehehe) n ternyata gw jg seneng klo rena da mslh ma rendy..(hem…hem..jahat banget ga seh gw?). rena narik tangan gw, gw tetep nurut, hp gw bunyi
1 message reseived
From Ka Nazril ganteng
OK
“De, hri ni plg cpt ya… ka2 mo da acara kampus. Mamah kasian nich sendirian. Obat mamah dah ka2 siapin. Ka2 berangkat dulu ya? Dah ade fanny maniez”
Reply
“iya kaka. Ati-ati ya….”
Send
OK
“smsn sma siapa sih loe fan, buruan… ntar rendy tambah marah lagi sama gw.”
“oh..ya ren….ka nazril(brother gw yg paling ganterng) mo pergi jd gw kdu jagain nyokap. Sorry ya ren.” Gw ngiprit.
Rena keliatan’y marah n seterusnya rena gmn?gw ga tw….(kan udah beda tempat)
Tiba-tiba Gw dapet sms dari gesa. “tumben banget nih anak sms gw biasanya dah nangkring d sofa rumah gw.” Gw buru-buru buka n yg bikin gw kerkejut!! Katanya rendy n rena jadian biar rendy tw mua tentang gw. Gw ga tw pa yg di omongin gesa. Gw langsung telp gesa…. Usut punya usut ternyata pertama rena sms rendy, rendy ngira klo rena tu gw cz rena kenalannya pke nama gw. Begonya si rendy nembak, jadian baru ketemuan(dasar odong). Eh pas ketemuan terbongkarlah topengnya rena(peterpan kale). Parahnya lagi rendy ga langsung mutusin rena, mereka masih pacaran. 2x katanya rena ngrayu rendy ky gini“ya kita jalanin dulu yg ada Beb… loe smp nembak gw, pasti da alsn laen bukan cm krn gw pke nm fany.” Ktnya seh Rendy ga mau tp rena maksa terus, masih katanya neh… rena njanjiin bakal njomblangin+ngasih mua informasi tentang gw k rendy asal rendy tetep jd pcrnya. Gw ga tw pa yg sebenernya di pikirin rendy, mau-mau ja ngikutin egonya rena. Menurut gw klo emang rendy ga suka ato cinta ato apalah ya ga usah di terusin tuh cerita cinta(tp klo ga di terusin ntar ga da cerita lagi dong…)
Ga tw knp? Otak gw yg lola tw gmn gw msh bingung ja knp rendy mau nrsn hub.’y ma rena tp skrg malah ribut-ribut ky gtu. Mau tw knp? Lanjutkan…..
Saat tu gw lagi duduk di taman sekolah. Betapa teriris’y hati gw klo nginget keadaan yg menimpa kisah percintaan gw. Sampe kapan gw kudu nrima kenyataan yg da. Slalu tersingkirkan dalam cinta, harus mengalah demi persahabatan. Sebenernya gw cape, cape bgt dengan hal ky gni tp gw coba ngertiin. Bukan kah semua bakal menuai hal indah jk kita nanem hal indah jg. gw cape.
Gw terkejut dengan sapuan lembut di bahu gw.. ah.. rena, sahabat kental gw yg slalu ngrebut bidikan gw n slalu bikin hati gw ngrasa bersalah krn pada akhirnya cwo tu ngaku klo dy cma mo manfaatin rena bt ngedeketin gw. Rena ga cm bikin cerita cinta gw berantakan tp dy slalu bantu gw klo lg kesulitan, nemenin gw klo gw lg ngrasa sepi n bikin hari2 gw ceria. Terkadang gw ngrasa gw ga bkl ky gni klo rena ga di samping gw. Gw bingung mo benci pa berterima kasih ma rena.
“loe knp Fan?? Da mslh pa gmn??” suara lembut tu sedikit mengoyak pikiran kalut gw.
“gw ga pa2. Eh.. gmn kmrn ktmuan ma rendy?? Pst Sukses donk!!!” Gw so antusias nanyain tu pdhl dlm lubuk hati gw yg plg dalem gw sakiiiitt.
Diam…
“kenapa?”
Nada rena mengisak-isak…
“gw slh fan, gw slh, gw nglakuin kesalahan yg ke 3kalinya. Sorry fan… maafin gw??” nadanya memelas.
“kesalahan pa?sama siapa?”
“loe fan.. loe.. Dulu gw dah ngrebut nozal n winta dr loe skrg rendy.. gw emang ga tw diri!!”
“gw jg dah tau ko dari gesa”
Gw tersentuh… oh.. rena yg sombong, angkuh n arogan brani minta maaf sma gw. Campur aduk yg gw rasain skrg. Benci n haru. Gw ga mo berkata-kata lagi. Udah cukup. Gw dah ga mo denger penjelasannya. Gw ga mo tmbh lemah.
Bel masuk berdering. Gw msh terdiam n rena pun terdiam. Ga tau pa yg bikin qt diam.
Smp bel pulang pun gw n rena msh terdiam.
Hening..
Sampe di sekotak ruangan berukuran 3X4M tempat gw berbaring.
“Breggg!! ahh… gw lelah.. lelah.. “
Rasanya baru semenit mata ni merem eh tau2 dah nangkring tuh si rena di kasur gw.
“eh loe Ren, da pa?”
Gue sebenernya dah nebak pa yg mo di omongin ma rena. Rendy, pst ga da nama laen slaen Rendy d daftar topiknya. Basi. Udah gw bilang, gw cape.. cape mikirin tu…
Rena mulai membuka bibirnya…
“gw ga bermaksud nyakitin loe sma Rendy, fan. Gw cma ga mo terluka. Rendy tu…”
Diam…
“rendy tu pa? gw ga pa2 Na klo emang kalian pacaran krn rendy emang bnr2 sayang ma loe. Gw ikhlas.. tp kenyataannya?:
“Gw ga da maksud bt nuker cinta Rendy dengan persahabatan kita. Gw tau persahabatan tu lbh penting drpd pacar tp Gw tu dah sayang banget sama Rendy, fan? Gw cm pengen cinta dia, ga lebih. Pliss maafin gw Fan??”
Hening… helaan nafas panjang…
Cuma helaan nafas panjang yg mengisi ruang kamar berwarna biru tu. Gw bingung.. harus benci pa maafin dy. Udah 3kali Rena nglakuin hal tu. Lagi… lagi n kata maaf lg yg tersembur dari bibir merahnya ketika kesalahan yg di lakuinnya terungkap. Mungkin hati ni udah terlanjur skt. Sulit.. lebih sulit dari logaritma n aritmatika. Lama berkutat dengan rumus kebaikan, keburukan, kehilafan n pengorbanan akhirnya gw teringat saat gw sdg kesusahan. Cuma dy, rena yg bntuin gw. Gw ga bs nolak pikiran tu. Lagi.. lagi.. gw bs maafin Rena…huffftt…gw bingung sama diri gw ndiri.
Gw tersentak dengan getar lembut d kasur biru tu.
Ah… incoming call
My dream
Gw ragu bt mencet answer key.
“dari sp Fan? Rendy ya? Angkat ja. Ga pa-pa ko.”
Gw mringis. Ragu tp jempol imut gw nurut mencet tombol warna ijo.
“ya ren, da pa?” awal sapaan gw.
Dengan nada pelan n perasaan yg ga tenang gw cb ngladenin omongan rendy. Keki gw ngobrol sm rendy d depan rena. Hufft… suasana yg ga ngenakin. Cuap-cuap sama rendy udah selesai. Seneng banget bs ky gini sma rendy, coba dari dulu!! Gw ga perlu terjebak dlm sikon yg serba bikin gw salah.
Skrg hub gw sama rendy makin deket. Gw smakin ngenal dy, gw seneng dengan keadaan gw skrg. Bahagia dengan seorang yg gw sayangi n nyayangi gw. Rena baek-baek ja, dy begitu tulus ngrelain Rendy bt ngenal gw, ndeketin gw n macarin gw. Hari-hari yang gw laluin bareng rendy terasa indah banget. Gw ky ngrasain lagi cinta pertama gw.hiks..hiks..hiks…
***
Udah tiga bulan ni rendy pedekate sm gw tp ga da sedikiiiiiiiitpun sinyal bt nembak gw n Gw resah. Gw takut pd akhirnya rendy lebih milih cwe laen. Gw jd sering mikirin hal tu.
Tiba-tiba gw dpt kabar dari ka boim, kaka rena sekaligus mantan gw klo rena lg sakit n skrg lg d rumah skt.
“pantesan udah 2hari ni rena ga masuk ternyata dy sakit.”
Penyesalan menyelinap d hati gw. Betapa ga pedulinya gw k rena saat gw deket sama rendy bahkan smp rena sakit pun gw ga tau. Rena ga masuk k skul ja gw ga nanyain ke dy. gw emang sahabat yg ga baek. Emang.. sepanjang tiga bulan ni gw jarang contact ma dy meskipun 1 bangku, gw ga cerita tentang hub gw sma rendy alesannya sih byr dy ga skt ati pdhl dulu tiap hari qt lewatin dgn cerita n tertawa. Sepulang skul ni gw langsung cabut k rumah sakit d mana rena d rawat. Sesampainya d sana terlihat beberapa orang yg gw kenal, ka Boim, tante Billa, om Candra, dan ………….. rendy. Gw lemes, lemes bgt bukan cm karna liat keadaan rena yg skrg berbaring d ranjang besi d kamar yg bernuansa putih-putih tu tp jg karna kehadiran pangeran hidup gw, rendy. Kenapa rendy da d sini?? Pertanyaan memutar otak gw. Gw cb mengejar jawaban tu, gw dekati sekerumunan orang yg udah gw kenal lama tu. Mereka tersenyum n nyambut gw. Gw coba mbales senyuman tu meski senyum gw kaku.
“Om, Tante, ka Boim, Rendy. Rena, loe knp? Knp loe skt ga ngbarin gw? Pa loe dah lupa sma sahabat loe ini?” hardik gw pelan.
“biasalah asma gw kumat. Ga ko Fan, gw ga bakal nglupain loe. Loe tu bestfriend gw. Gw cma ga mo ganggu loe. Knp loe tadi k sni ga bareng rendy? Ko sendiri-sendiri?” jawabnya tertatih-tatih…
Gw Cuma nyengir. Rena emang udah ngidap asma dr kecil. Gw slalu nemenin dy klo asmanya kambuh. Gw slalu mbujuk dy buat munim obat. Gw seneng klo pada akhirnya dy sembuh n ceria lagi tp skrg… dokter bilang ni adalah ms kritisnya. Gw sedih, gw takut nantinya gw denger klo sahabat gw tu ga bisa nglewatin ms kritisnya. Nyokap bokap rena tiba-tiba pamit n selepas tu air bening kluar dari mata indah gw.. suara gw terisak-isak. Mua orang di ruangan ngliatin gw, heran.
“loe knp Fan?” Tanya ka Boim.
Ka boim meluk gw… suara yg tadinya nyaring jd meraung-raung. Gw ngrasain getaran yg beda, desir panas dlm darah d sekujur tubuh gw n pelukan ni terasa hangat.
Dua hari kemudian Rena kembali berangkat skul dengan muka ceria. Gw seneng. Skrg gw lebih fokus k sahabat gw yg 1 ni. Gw ga terlalu mikirin Rendy tp besoknya gw ga bs ngilangin nama rendy d pikiran gw, unsur R, E, N, D, Y seakan-akan memenuhi otak kecil gw. Rendy skt. Gw dpt kabar dr Buluk(solmet rendy plg gokil) klo rendy d rawat d RS. SOESILO. Pulang skul gw langsung cabut, mo nengokin pangeran gw, I’m coming baby…
Udah jatoh ketimpa tangga pula! Peribahasa yg pantes bgt bt nggambarin diri gw. Di dpn RS gw d kejar2 orang gila(kebetulan RS. SOESILO bersebelahan dgn RSJ. SOESILO) salah masuk deh gw.. hik..hiks…hiks.. eh pas udah bener msk RS, bener msk kamar eh ternyata pa yg gw liat n denger??
“loe ga usah bohongin diri loe sndri. Gw bs ngrasain klo lo jg msh cinta sm gw. Loe berharga bgt bt gw Na. Saat loe sakit, gw mrh Na marah ms diri gw. Saat gw coba nyintain Fany, bayangan loe slalu d otak gw, kenangan saat qt jalan berdua, makan berdua, saat loe nghibur gw wkt perceraian nyokab bokap gw n masa2 indah yg dah qt lalui bersama ga bs gw lupain. Loe tu bukan sekedar mbohongin gw krn pke nama Fany tp loe tu dah bkn gw jatuh cinta. Rasa cinta gw sm loe tu dah dalem bgt. Sedikitpun gw ga bs nolak pikiran tentang loe. Gw dah terjerumus k dlm lingkaran cinta loe. Gw baru sdr klo Fanny tu Cuma masa lalu gw. Loe ms depan gw.” Tandas Rendy.
Gw ga tahan denger ucapan tu kluar dari mulut Rendy yg dulu ngejar2 gw tp skrg malah milih sahabat gw jd pacarnya drpd gw. Mungkin tardir cinta gw, harus slalu menggadaikan cinta dengan persahabatan. Gw mulai tau klo cinta ga bakal bs berjalan tanpa komuniksi n cinta antara Rendy–Rena terjalin karna kesalahan gw ndiri. Gw kudu bs nrimanya. Witing Tresna Jalaran Saka Kulina, mungkin pepatah jawa tu yg bs nggambarin kisah cinta Rendy-Rena bukan cinta pada pandangan pertama ky penulis2 luar katakana n skrg gw harus bahagia dengan kesendirian melihat 2 sahabat gw bahagia.
Cinta yg seharusnya terbalas tp kandas karna 1 kesalahan. Kesalahan yang tak pernah disadari dan tak pernah di mengerti.

*THE END*

Selasa, 09 Maret 2010

berikan satu alasan, kenapa aku harus bertahan di tempat yg sekarang aku ada

kata2 itu aku baca dari status teman di fb_q.. aku tersentuh..aku memikirkan kata2 itu terus dalam setiap kesempatan berfikirku..

sungguh dalam makna dari kata dan ucapan itu.. memang terkadang aku bingung..

"alasan apa yg buat aku terus bertahan di sini?"

tak tau apa yg buat aku tetap bertahan di tempat ku sekarang ini tp seperti ada perasaan yg trs mendorongku untuk tetap tinggal dan berusaha lebih baek. ya.. aku memang tak punya banyak alasan untuk pergi dari sini.

dan seharusnya aku memang bertahan...

Senin, 08 Maret 2010

rasa ini berangsur-angsur membaik

huye...
aku mulai mengerti tentang semua ini.. aku memang sudah belajar memahaminya, demi ketenangan hatiku dan akhirnya aku mendapat sedikit pencerahan dalam diriku.
Tuhan... kunci kebahagiaanku slama ini, aku baru menemuinya kembali setelah lama aku sedikit tak menghiraukannya. aku yakin, ketika aku mendekatinya.. dia akan memberiku ketenangan dan kebaikan dan itu aku rasakan.

Wah rasanya, hidup ini damai meski cobaan menghadang ketika aku dekat dengannya. aku jadikan cobaan itu sebagai permainan yg asyik untuk kehidupan sepiku.. ya, aku mencoba menyikapi smua yg ada dengan kata bernama "santai" dan aku belum sepenuhnya menggenggam kata itu...

tapi setidaknya aku merasa rasa yg begitu menyesakkan dadaku berangsung-angsung membaik... aku merasa tenang.

semoga rasa tenang ini trs menyelimuti kehidupan fana ku... Amien. 

Senin, 22 Februari 2010

Masa

sebuah masa yg harus aku lewati, waktu yg harus aku tempuh dimana seorang manusia di uji dengan ketabahannya. aku sedang berusaha menerjang gumpalan rasa yg menyiksaku, aku mencoba bertahan dan belajar lebih baek demi masa depanku. meski aku tau, smuanya takkan semudah yg di ucapkan.

di titik pengikikisan semangatku, aku coba mengobarkan api semangat yg dulu sempat menggelora di hatiku. ternyata smuanya tak semudah yg aku pikirkan. sulit, sulit sekali mengembalikan semangat yg terlanjur hilang oleh kesabaran. kesabaran yg slama ini aku pelajari dari orang2 yg mungkin tak seberuntung aku.

aku, merasakan sesak di dalam dadaku karna tak berdayanya aku. aku yg harus mengikuti alur permainan yg di buat oleh mereka para orang asing yg hidup di negeriku. tak salah jika mereka seperti itu karna di negeri ku sendiri aku memang menjadi bawahan mereka dan aku tak berhak melawannya.

yah, sebuah perjalanan tentang pertahanan dan kerja keras sedang menungguku..
aku tak tau sampe dimana batas kemampuanku...
mungkin aku akan berhenti di sebuah titik atau mungkin aku akan maju menuju sebuah kata "berhasil".
sedikit ketakutanku.. aku akan berhenti pada sebuah titik karna kurangnya semangat dan kepercayaan diriku.
tapi di sebilah hatiku menyimpan harapan "berhasil".
hehm.... liat ja akhir dari pergelatan hati, pikiran dan kuasa Tuhan ini.

Jumat, 19 Februari 2010

mencoba untuk menyisip di hati mereka

6 bola mata itu tak sedikitpun menatapku
6 belah bibir itu pun tak menyapaku
setitik pengharapan diriku untuk mereka sapa dan tatap tak terobati
kesedihan mungkin jadi jalan pintas
tapi seringkali bikin aku semakin terhimpit pada suasana yg tak ku inginkan

ah... rasanya aku ingin teriak sekeras2nya..
meluapkan smua yg mengganjal di hatiku
ih.. rasa kesal itu datang ketika aku tak bisa teriak
karna memang aku di tempat yg memaksaku untuk diam
uh.. mungkin aku memang harus bersabar
menikmati dan belajar menerima smua ini
hm..... aku berusaha untuk menerima
dan lebih bersuara demi terselipnya namaku
tentunya di hari2 mereka dan hati mereka

susah.. tp akan aku coba

Rabu, 17 Februari 2010

Berat rasanya menerima perubahan baru ini..
udah melampaui jauh dari awal,
aku tak tau kapan ini akan berujung..
hanya pasrah, mungkin kata jitu itu yg bisa aku katakan
aku tak mampu menghindari semua ini..
aku terlalu lemah untuk lari dari kenyataan ini.

iya...
memang, aku tak seharusnya menyesai keadaan yg ada
tapi apa aku salah jika protes dengan perubahan yg harusnya tak terjadi padaku
karna yg laen pu tidak.

apa sebenernya salahku..
hingga dia memutuskan aku jadi seperti ini,
apa aku tak pantas untuk berdampingan dengan temanku yg sekarang
atau aku tak seharusnya di tempat dan posisi itu???

ah... aku tak tau...
mungkin aku manusia kecil yg masih butuh banyak belajar tentang kehidupan.

Selasa, 16 Februari 2010

Aku tak tau...

Aku... aku tak mengerti apa yg sekarang aku lakukan
dan apa yg terjadi dalam hidupku
sekarang aku berbeda, tak seperti dulu
mungkin aku harus merelakan kenikmatan itu
dan menerima pekerjaan baru yg mungkin lebih berat.

aku tak tau..
sungguh kenapa akhirnya seperti ini,
apa aku kurang baik atau memang tak di percaya
apa aku tak pantas untuk di hargai dan di kasihi

aku bingung..
kenapa perasaan lemah ini menghantui hatiku,
harus senang atau bahagiakah dengan keadaanku sekarang??

mungkin bentar lagi..
aku benar2 menempati gudang itu..
ya... tp aku tak tau.

Kamis, 11 Februari 2010

Jenuh..

Entah apa yg aku pikirkan, entah seperti apa yg aku inginkan dan entah apa yg membuat aku merasa seperti itu. jenuh, satu kata yg menimbulkan banyak pertanyaan. kenapa? mungkin kata itu yg akan terlontar dari mulut se2orang jika aku menceritakannya pada mereka. entahlah, kata itu yg akan aku jadikan alat penjawab. aku juga bingung dengan diriku sendiri... sebenernya apa yg kurang dalam hidupku hingga aku brani mendeklarasikan kata "JENUH" tak berpikirkah aku dengan semua yg ada?? tak puaskah aku dengan semua ini??
Cinta, ku pikir iya tp masa iya?? lagi2 aku akan berkata entahlah...
tapi aku memang merasa kurang cinta dalam hidupku... mulai dari kurang cinta dari Keluarga, dari teman, dari saudara, dari orang laen atau bahkan dari seorang lelaki yg special di hatiku. sudah lama, memang... bahkan aku jarang membiarkan hati ku mendekap pada pelukan cinta pada lawan jenis. aku tak tau karna aku takut terluka atau memang tak ada yg berusaha mencurahkan cintanya untukku. terkadang aku takut mengawali sebuah hubungan tapi aku sering iri dengan teman2ku yg laen... entahlah, untuk kesekian kalinya aku menyebut dy(entahlah) sebagai jawaban jitu yg bisa aku katakan tapi tak dapat memuaskan si penanya. egoiskah aku? aku sungguh tak mengerti....
Jenuh ini terlalu sering menyelimuti kalbuku tp tak sedikitpun aku bisa mengusir rasa itu. aku berusaha membuang rasa yg seharusnya tak aku miliki itu tp sulit. betapa aku tak memahami diriku sendiri bahkan aku tak mengerti bagaimana membahagiakan diriku yg slalu merasa kesepian, jenuh dan kurang. aku butuh seseorang yg bisa melengkapi hidupku tp aku tak tau siapa.
aku memang makhluk kurang sempurna yg tau malu pada Tuhannya... terus berkata kurang. Maafkan aku Ya Allah... tak mensyukuri semua yg engkau berikan. Maafkan aku....

Rabu, 10 Februari 2010

kesan pertama begitu mengesankan, tak berlaku u/ ku

Yupz.. "kesan pertama begitu mengesankan, selanjutnya terserah anda" kata2 itu sering di ucapkan dan banyak yg orang yg telah membuktikan klo itu benar tp itu tak berlaku untuk ku. Tadi malam, kali perdananya aku mencoba menggunakan Automatic Teller Machine atau yg lebih di kenal dengan nama ATM bukan kesan baik yg aku dapatkan tp kesialan. tak tau itu kesalahan siapa yg jelas malam itu aku di temani seorang teman dan di tempat itu ada satu orang lagi yg mengajari kita, maklum aku emang masih udik klo masalah begituan... sebenernya udah lama liat ka2, teman dan swdr ambil duit di ATM tp materi tanpa praktek itu kosong. Kartu ATM udah di masukin, duit dan resinya jg udah keluar tp oh...oh.. kenapa kartu ATMnya ga keluar?? ah...bener kata Mb susi " ati2 siapa tau ATMnya lagi laper terus kartu ATMnya di telen. ati2 ya?" sahut temen kerjaku yg udah lama pake kartu ATM dan sialnya kata2 itu manjur... hehm.. hehm.. (sedih:mode on). sibuk nanya sana-sini, bagaimana caranya. sang penolong mencoba berusaha, ka firman... memasukan kartu ATMnya berharap ketika keluar bisa 2 kartu ATM tp emang aku yg kurang mujur, kartu ATM ka firman keluar tp punya ku ga, di coba lagi dan akhirnya emang aku harus sabaaaaaaaar. aku hanya bengong di depan ATM berharap ada keajaiban tp itu hanya mimpi. Laras, ka firman, dan 1 tokoh lagi yg tak tau namanya siapa menanyakan kesalahan itu ke Security...hasilnya adl besoknya, tepatnya hari ini aku di suruh ke bank trs bawa buku tabungan sama KTP dan....
aku ke bank dulu bareng Mb Susi ya...
dan tepat pukul 10.10 tanggal 10 februari 2010 kartu ATM ku udah bisa di ambil lagi, uye!!! aha.. aha..aha.. aha.. uh, terima kasih ya Allah...ya Mr. Kwon, ya ka Dhika, ya Mb Susi, pihak Bank dan smua yg mendukung kembalinya kartu ATM ku.. MAKASIH. aku bahagia. uhuy....

Kamis, 04 Februari 2010

tunjukan ayah dan ibu_ku

sebenernya kejadian ni udah lama dan sering aku rasain. aku slalu ngrasa sakit dan sedih klo nginget atw kepikiran hal ini tp kemaren2 aku dapet secarik kertas dari teman kerjaku yg tulisannya tuh tentang pengorbanan seorang ibu. temanku sempet ceritain soal ibunya dan itu bikin aku tambah miris. yupz... aku emang udah ga punya orang tua. terkadang, ketidak adaan mereka bikin aku kuat tp kadang jg bikin aku lemah dan tidak berdaya. barisan tulisan yg ku baca di sehelai kertas itu smakin bikin aku tak karuan..... inti'y ky gini nich...
"sebelum seorang bayi d lahirkan oleh seorang ibu, Tuhan udah milih satu malaikat bt bayi itu. malaikat itu akan bernyanyi, tertawa, mengajarkan smua hal, melindungi, bercerita untuk si anak. malaikat itu adalah sesosok manusia yg menyayangi, yg slalu meneteskan mata ketika anaknya pergi, yg rela tidur tanpa selimut demi melihat anaknya tidur nyenyak. si anak d suruh menyayangi, menghormati dan jangan biarkan malaikat itu menangis atau kecewa. s anak akan merasakan kepedihan ketika malaikat itu pergi untuk slama2'y karna tak lagi kasih sayang tulus, tak da senyum yg menghiasi ketika s anak pulang, tak da lagi belaian lembut dari tangannya dan tak da lagi doa2 yg d setiap hari d lafalkannya untuk anaknya. malaikat itu lah manusia yg d panggil dengan sebutan ibu."
betapa perihnya hatiku..... aku punya malaikat tp tak pernah ku jumpai sosok dirinya bahkan tak pernah sedikitpun ku dengar suaranya, ku tak pernah ngrasain kasih sayang tulusnya, lembut belaian tangannya atau mungkin marahnya. aku slalu memimpikannya meski ku tak pernah melihat seperti apa raut mukanya. aku slalu cerita kepadanya meski ku tau dia tidak mendengarkanku karna dia sudah tidak da. betapa aku merindukan ibuku... betapa aku ingin melihat bola matanya dan memeluk tubuhnya. ibu, aku merindukanmu...
dan ayahku, meski dia lebih banyak menghabiskan waktu denganku daripada ibuku tp hubunganku tidak begitu harmonis. dia jarang sekali menceritakan sesuatu kepadaku, dia jarang sekali berkomunikasi kepadaku bahkan dia jarang sekali menemuiku karna aku tinggal bersama kakek&nenekku tp aku sadar klo dia sebenernya menyayangiku, buktinya dia slalu berusaha mencukupi kebutuhanku. setelah dia pergi untuk slamanya, ku mulai sadar betapa sesungguh aku membutuhkannya untuk melindungiku.

ayah, ibu... meski ku tak begitu mengenal kalian, ku akan slalu mengingat \mu. kalian akan slalu ada d hatiku.

Rabu, 03 Februari 2010

awal dari sebuah keinginan

dering jam beker memaksaku untuk bangun lebih pagi. malas rasanya untuk membuka lipatan mata ini. aku bergulat dengan rasa malas dan keinginan terpendamku. ku buka mataku tp ah.... ku tarik lagi selimut berwarna kuning itu. dalam tidur sekejapku aku coba menyadarkan diriku, mengingatkan pada diriku sendiri akan kata guru agama di sekolahku dan teman2 ku klo Tuhan tidak akan mengubah nasib seseorang klo orang tersebut tidak mau mengubahnya dengan usaha dan doa. sentak, mataku terbuka lebar dan refleks aku bangun dari kasur berukuran 1 X 2 di kontrakanku itu. ku langsung ambil peralatan mandiku, ke kamar mandi dan byur.. byur.. suara air membasahi badanku. aku merasa jiwa dan ragaku segar dan mulai saat itu pula aku merasa aku akan baik2 saja meski smua yg ku miliki sekarang tak smuanya menutupi keinginanku. aku cuma ingin taraf hidup ku kebih baek dan tak da lagi orang yg mengecamku karna kekuranganku. bukankan semua orang ingin seperti itu?

Selasa, 02 Februari 2010

ABOUT

Hallo... Selamat datang di blog "Endang Setiawati" ya!

Blog ini di buat tahun 2010 dengan tujuan awal buat tempat gue curhat. Ya biar kekinian lha makanya bukan lagi nulis diary tapi nulis blog. Iya dong, gue kan hidup di era digital, :p. Gue sempet berhenti ngeblog dengan alasan yang ga jelas, hahaha. Akhirnya ngeblog lagi di tahun 2014. *untung ya masih inget password! :D*

Sekarang bukan cuma buat curhat tapi gue nulis apa aja di blog ini. Mulai dari apa yang terjadi di kehidupan gue, kehidupan percintaan gue, dan juga tentang dunia lain yang gue suka, KDrama dan K-Pop! Pokoknya mah apa yang pengen gue tulis ya di tulis! Campur aduk deh ya! hahaha

Kayak nama blog ini, nama gue Endang Setiawati. Anak sulung dari 4 bersaudara. Lahir di era '90-an. *era yang fenomenal banget ya kan? hahaha*

Pengen kenal lebih lanjut? Silakan temui gue di..


Email             : nok.ense@gmail.com
Facebook      : Nok Endang Setiawati
G+                 : +EndangSetiawati21
Instagram       : Endang Setiawati
Twitter           : @nok_ense

Terimakasih udah berkunjung dan bersedia meluangkan waktu kalian yang berharga buat baca tulisan gue... :)